Kamis, 15/11/2018 19:31 WIB

Ideologi ISIS Masih jadi Ancaman

Bahaya dari ideologi dan sel tidur Islamic State Iraq and Syria (ISIS) tetap ada.

Perdana Menteri Irak, Haider al Abadi tiba di Teheran pada Selasa (20/6) (Foto: Financial Tribune)

Bagdad – Perdana Menteri Iraq Haider Al Abadi menyebut ideologi kelompok teror Islamic State Iraq and Syria (Daes, Red) masih menjadi ancaman di Irak meskipun secara militer kelompok tersebut sudah bisa dikalahkan.

Ia menjeleskan bahwa perang darat dengan ISIS memeng sudah usai, menyelamatkan semua wilayah negaranya dan menguasai perbatasan dengan Suriah.

"Namun bahaya dari ideologi dan sel tidur ISIS tetap ada. Saya harus memperingatkan semua orang tentang hal itu," papar Abadi dalam sebuah pidato di sebuah pertemuan Partai Dawa Islam, partai yang berkuasa di Irak.

"Para pejabat Irak telah mengatakan kepada saya bahwa perang melawan Daesh mungkin memakan waktu hingga 10 tahun, tetapi kami berhasil mengatasinya dalam waktu singkat," lanjutnya.

Perdana Menteri Abadi mengatakan, Irak telah mengalami masa puncak korupsi dan kebijakan sektarian yang menyebabkan terorisme dan kekerasan.

"Kami ingin dukungan publik dalam perubahan besar ini," katanya.

Kelompok teror tersebut mulai kehilangan kendali atas wilayah yang dikuasainya. Pada akhir 2014, ISIS memasuki masa puncak dan menduduki dua pertiga wilayah Suriah.

Runtuhnya Raqqa, pada 17 Oktober menandai akhir organisasi teroris tersebut.

Setelah Raqqa berhasil direbut, pernyataan peringatan tentang bahaya ideologi ISIS ini banyak diungkapkan oleh pejabat, termasuk Jenderal Amerika Serikat Paul E. Funk. Kemudian Koordinator Kontra-terorisme UE Gilles de Kerchove dan Ketua Komite Militer NATO Petr Pavel. (aa)

TAGS : Terorisme ISIS Irak




TERPOPULER :