Selasa, 17/09/2019 14:02 WIB

Internasional

Tingkat Diskriminasi di Penjara Masih Mengerikan

Runnymede Trust, sebuah kelompok pemikir kesetaraan ras, dan University of Greenwich menyelidiki perlakuan terhadap narapidana pria berkulit hitam.

Ilustrasi Penjara

Jakarta - Sebuah penelitian menemukan, kulit hitam dan Muslim cenderung diperlakukan dengan buruk di penjara. Perlakukan tersebut dinilai dapat berakibat fatal pada kesehatan mental pelaku tersebut.

Runnymede Trust, sebuah kelompok pemikir kesetaraan ras, dan University of Greenwich menyelidiki perlakuan terhadap narapidana pria berkulit hitam dan minoritas (BAME), yang melakukan survei terhadap 340 narapidana di empat penjara.

Sekitar 100 orang yang disurvei mengaku didiskriminasikan berdasarkan ras dan agama. Mereka harus tunduk pada budaya dan rasial oleh petugas lapas.

Para periset menemukan berkulit hitam mendapatkan perlakuan lebih buruk dibandingkan dengan tahanan kulit putih sekitar. Hal itu terlihat  selama pengasingan enam bulan terakhir. Hampir sepertiga tahanan Muslim tidak memiliki pekerjaan di penjara atau mengikuti kursus pendidikan, dibandingkan dengan 17% tahanan Kristen. Masalah ini terutama mempengaruhi rehabilitasi, kata Runnymede.

Zubaida Haque, rekan riset Runnymede Trust, mengatakan, pelaku kehilangan hak kebebasannya, terutama terkait dengan keselamatan pribadi.

Ia mengatakan kurangnya petugas lapas berdampak pada perlakuan terhadap narapidana. Namun, pekan lalu pemerintah berjanji untuk meningkatkan jumlah petugas BAME dalam menanggapi audit perbedaan ras mereka. Ada kesenjangan keragaman ras yang signifikan karena staf penjara BAME hanya berjumlah 6% dari semua petugas lapas.

Badan amal tersebut mengatakan pemerintah perlu mempekerjakan empat kali lebih banyak petugas penjara BAME untuk mencerminkan populasi penjara. Darrick Jolliffe dari pusat kriminologi di University of Greenwich menimbulkan kekhawatiran tentang hubungan antara perlakuan buruk dan menyakiti diri sendiri dan bunuh diri.

 

 

TAGS : Kulit Hitam Muslim




TERPOPULER :