Selasa, 28/01/2020 19:57 WIB

Internasional

Saudi Kecam Pembantaian di Myanmar

Pemerintah Arab Saudi mengecam perlakuan terhadap Muslim Rohingya di negara bagian Rakhine

Menteri Luar Negeri Saudi Adel Al Jubeir (Foto: AFP)

New York - Pemerintah Arab Saudi mengecam perlakuan terhadap Muslim Rohingya di negara bagian Rakhine, di mana ratusan ribu warga melarikan diri dari penganiayaan Tentara Nasional Myanmar dan nasionalis Budha.

”Negara kami sangat prihatin dan mengutuk kebijakan represi dan pemindahan paksa yang dilakukan oleh pemerintah Myanmar terhadap minoritas Rohingya,” kata Menteri Luar Negeri Saudi Adel Al-Jubeir kepada Majelis Umum PBB di New York.

Bangladesh dan organisasi bantuan berjuang untuk membantu 422.000 orang Rohingya yang melewati perbatasan sejak 25 Agustus, saat serangan militan Rohingya memicu sebuah tindakan keras yang oleh PBB digambarkan sebagai pembersihan etnis.

Al-Jubeir mengajukan kembali tuntutan oleh Kuartet Anti-Teror (ATQ) - yang terdiri dari Arab Saudi, UEA, Mesir dan Bahrain - bahwa Qatar mematuhi kesepakatan yang ditandatangani di Riyadh pada tahun 2013 dan 2014, untuk menghentikan pendanaan terorisme di wilayah tersebut dan campur tangan dalam urusan dalam negeri negara lain.

Al-Jubeir juga berbicara mengenai krisis di Yaman, di mana dia mengatakan pengambilalihan milisi Houthi dengan dukungan dari Iran merupakan ancaman bagi wilayah tersebut.

”Tindakan militer bukanlah pilihan di Yaman, juga keputusan instan. Sebaliknya, hal itu terjadi setelah usaha politik yang intens yang bertujuan menjaga stabilitas, keamanan, kesatuan dan integritas teritorial Yaman. Dengan demikian, kami mengulangi dukungan penuh terhadap proses politik di Yaman, dan dukungan atas upaya PBB melalui perwakilannya, yang bertujuan mencapai solusi politik berdasarkan resolusi PBB 2216, inisiatif Teluk, dan keluaran dari dialog nasional Yaman,” katanya

Al-Jubeir mengatakan bantuan Saudi ke Yaman dalam beberapa tahun terakhir telah melampaui USD8 miliar atau Rp104 triliun, termasuk USD67 juta untuk menangani kolera, bantuan kemanusiaan, medis dan pembangunan lebih lanjut yang diserahkan oleh Pusat Bantuan Kemanusiaan dan Bantuan Kemanusiaan Raja Salman dan badan-badan PBB.

Pada kasus Palestina, Al-Jubeir mengatakan konflik Arab-Israel tetap merupakan konflik terpanjang di wilayah ini dalam sejarah kontemporer, dengan semua tragedi, penderitaan dan penderitaan kemanusiaan yang terjadi.

”Kami tidak melihat adanya justifikasi untuk kelanjutan konflik ini, katanya, terutama sehubungan dengan konsensus internasional mengenai solusi dua negara, berdasarkan pada resolusi PBB dan Inisiatif Arab, yang menyerukan pembentukan sebuah negara Palestina merdeka di dalam batas-batas tahun 1967, dengan Yerusalem Timur sebagai ibukotanya.”

TAGS : Rohingya Myanmar Arab Saudi PBB




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :