Minggu, 28/11/2021 00:47 WIB

Joe Biden Tuding China Tahan Informasi Penting soal COVID-19

AS, bagaimanapun, tidak percaya para pejabat China memiliki pengetahuan sebelumnya tentang virus sebelum wabah awal pandemi yang kini telah merenggut 4,5 juta nyawa, menurut ringkasan laporan intelijen yang ditunggu-tunggu.

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden berbicara tentang janji pemerintahannya untuk menyumbangkan 500 juta dosis vaksin virus corona Pfizer (PFE.N) ke negara-negara termiskin di dunia, selama kunjungan ke St Ives di Cornwall, Inggris, pada 10 Juni 2021. (Foto: Reuters/Kevin Lamarque)

Washington, Jurnas.com - Presiden  Amerika Serikat (AS), Joe Biden mengatakan, China menahan "informasi penting" tentang asal-usul COVID-19 setelah komunitas intelijen AS mengatakan tidak percaya virus itu adalah senjata biologis.

AS, bagaimanapun, tidak percaya para pejabat China memiliki pengetahuan sebelumnya tentang virus sebelum wabah awal pandemi yang kini telah merenggut 4,5 juta nyawa, menurut ringkasan laporan intelijen yang ditunggu-tunggu.

"Informasi penting tentang asal mula pandemi ini ada di Republik Rakyat China (RRC), namun sejak awal, pejabat pemerintah di China bekerja untuk mencegah penyelidik internasional dan anggota komunitas kesehatan masyarakat global mengaksesnya," kata Biden dalam sebuah pernyataan.

"Sampai hari ini, RRC terus menolak seruan untuk transparansi dan menahan informasi, bahkan ketika jumlah korban pandemi ini terus meningkat," sambungnya.

Intelijen AS telah mengesampingkan bahwa virus corona dikembangkan sebagai senjata dan sebagian besar lembaga menilai dengan keyakinan rendah itu tidak direkayasa secara genetik.

Tetapi komunitas tetap terbagi pada asal-usul patogen, dengan empat lembaga dan Dewan Intelijen Nasional menilai mendukung paparan alami terhadap hewan sebagai penjelasan yang mungkin dan satu lembaga mendukung teori kebocoran laboratorium.

Analis di tiga lembaga tidak dapat mencapai kesimpulan.

"Variasi dalam pandangan analitik sebagian besar berasal dari perbedaan dalam bagaimana badan-badan menimbang pelaporan intelijen dan publikasi ilmiah, dan kesenjangan intelijen dan ilmiah," kata ringkasan itu.

Komunitas intelijen dan ilmuwan global kekurangan sampel klinis atau data epidemiologis dari kasus COVID-19 paling awal.

Biden mengatakan AS akan terus bekerja dengan sekutu untuk menekan Beijing agar berbagi lebih banyak informasi dan bekerja sama dengan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

"Kita harus memiliki akuntansi penuh dan transparan dari tragedi global ini. Tidak ada yang kurang dapat diterima," katanya.

Kantor direktur intelijen nasional mengatakan sedang meninjau de-klasifikasi bagian-bagian laporan dalam waktu dekat, mengingat sifat historis pandemi dan pentingnya memberi tahu publik, sambil melindungi sumber dan metodenya.

Beijing telah menolak seruan dari Amerika Serikat dan negara-negara lain untuk penyelidikan asal baru setelah kunjungan yang sangat dipolitisasi oleh tim WHO pada Januari juga terbukti tidak meyakinkan, dan menghadapi kritik karena kurangnya transparansi dan akses.

Dalam sebuah pernyataan Jumat (27/8), kedutaan besar China di Washington mengecam temuan komunitas intelijen AS, membela penanganan pandemi dan penyelidikan WHO.

"Laporan oleh komunitas intelijen AS menunjukkan bahwa AS bertekad untuk mengambil jalan manipulasi politik yang salah," kata kedutaan dalam sebuah pernyataan. "Laporan oleh komunitas intelijen didasarkan pada praduga bersalah di pihak China, dan itu hanya untuk mengkambinghitamkan China."

Pada awal pandemi, hipotesis asal alami  bahwa virus muncul pada kelelawar dan kemudian ditularkan ke manusia, kemungkinan melalui spesies perantara diterima secara luas.

Tetapi seiring berjalannya waktu dan para ilmuwan tidak dapat menemukan virus pada kelelawar atau hewan lain yang cocok dengan tanda genetik SARS-CoV-2. Para peneliti mengatakan mereka lebih terbuka untuk mempertimbangkan kebocoran yang melibatkan Institut Virologi Wuhan, yang membawa virus tersebut.

Namun, makalah ilmiah baru-baru ini memiringkan perdebatan kembali ke asal-usul zoonosis.

Para peneliti di Cina dan Universitas Glasgow menerbitkan sebuah makalah di jurnal Science yang menemukan penularan dari hewan ke manusia yang terkait dengan hewan hidup yang terinfeksi adalah penyebab paling mungkin dari pandemi COVID-19.

Selain itu, sebuah makalah oleh 21 ahli virologi terkemuka di jurnal Cell dengan blak-blakan menyimpulkan, "Saat ini tidak ada bukti bahwa SARS-CoV-2 berasal dari laboratorium." (AFP)

TAGS : Asal Usul Corona China Amerika Serikat WHO Joe Biden




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :