Selasa, 26/10/2021 03:04 WIB

Pentagon Prediksi Bakal Lebih Banyak Serangan Menyusul Bom Bunuh Diri di Bandara Kabul

Dalam sebuah pernyataan, ISIS mengaku bertanggung jawab dan mengatakan salah satu pelaku bom bunuh diri menargetkan penerjemah dan kolaborator dengan tentara AS.

Kerumunan orang menunjukkan dokumen mereka kepada pasukan AS di luar bandara di Kabul, Afghanistan pada 26 Agustus 2021. (Foto: Reuters/Stringer)

Washington, Jurnas.com - Pasukan Amerika Serikat di Kabul bersiap menghadapi lebih banyak serangan ISIS saat mengakhiri misi evakuasi mereka. Jumlah tentara AS yang tewas dalam serangan bom bunuh diri PADA Kamis (26/8) meningkat menjadi 13.

Dalam sebuah pernyataan, ISIS mengaku bertanggung jawab dan mengatakan salah satu pelaku bom bunuh diri menargetkan penerjemah dan kolaborator dengan tentara AS.

Kepala Komando Pusat militer AS, Jenderal Korps Marinir Frank McKenzie, mengatakan dalam jumpa pers bahwa ledakan itu diikuti dengan baku tembak. McKenzie mengatakan ancaman dari Negara Islam tetap ada di samping aliran ancaman aktif lainnya.

"Kami percaya itu adalah keinginan mereka untuk melanjutkan serangan ini dan kami berharap serangan itu berlanjut - dan kami melakukan segala yang kami bisa untuk bersiap," kata McKenzie.

McKenzie menambahkan, potensi serangan di masa depan dapat mencakup roket yang ditembakkan ke bandara atau bom mobil yang mencoba masuk. McKenzie mengatakan tidak melihat apa pun yang akan meyakinkannya bahwa pasukan Taliban telah membiarkan serangan itu terjadi.

Para pejabat AS mengatakan satu bom diledakkan di dekat Gerbang Biara bandara dan yang lainnya dekat dengan Hotel Baron di dekatnya.

Sebuah pengangkutan udara besar-besaran dari AS dan warga negara asing lainnya dan keluarga mereka serta beberapa warga Afghanistan telah berlangsung sejak hari sebelum pasukan Taliban merebut Kabul pada 15 Agustus, membatasi kemajuan cepat di seluruh negeri saat pasukan AS dan sekutu mundur.

AS telah berlomba untuk melakukan pengangkutan udara sebelum militernya akan ditarik sepenuhnya dari negara itu pada 31 Agustus. McKenzie mengatakan misi evakuasi tidak akan berhenti.

"Saya pikir kami dapat melanjutkan misi kami, bahkan ketika kami menerima serangan seperti ini," kata McKenzie, menambahkan bahwa pasukan AS akan mengejar para pelaku serangan hari Kamis.

McKenzie mengatakan, ada sekitar 1.000 warga AS yang diperkirakan masih berada di Afghanistan. Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan, lebih dari dua pertiga warga ini telah menginformasikan bahwa mereka mengambil langkah untuk meninggalkan Afghanistan.

Militan Negara Islam telah muncul di Afghanistan sebagai musuh Barat dan Taliban. Sebuah invasi pimpinan AS tahun 2001 menggulingkan Taliban dari kekuasaan setelah kelompok itu menyembunyikan gerilyawan Al Qaeda yang bertanggung jawab atas serangan 11 September di AS. Korban tewas militer AS dalam perang Afghanistan sejak 2001 mencapai sekitar 2.500.

Pejabat kesehatan Afghanistan dikutip mengatakan 60 warga sipil tewas, tetapi tidak jelas apakah itu adalah hitungan lengkap. Video yang diunggah wartawan Afghanistan menunjukkan puluhan mayat dan korban luka-luka berserakan di sekitar kanal di pinggir bandara.

Para pejabat AS mengatakan ada sekitar 5.200 tentara Amerika yang menyediakan keamanan bandara. Serangan itu terjadi setelah Amerika Serikat dan sekutunya mendesak warga Afghanistan untuk meninggalkan daerah sekitar bandara karena ancaman ISIS.

Kedutaan Besar AS di Kabul sehari sebelumnya telah menyarankan warga Amerika untuk menghindari perjalanan ke bandara dan mengatakan mereka yang sudah berada di gerbang harus segera pergi, dengan alasan "ancaman keamanan" yang tidak ditentukan.

Amerika Serikat dan sekutunya telah melakukan salah satu evakuasi udara terbesar dalam sejarah, membawa sekitar 95.700 orang, termasuk 13.400 pada hari Rabu, menurut Gedung Putih. (Reuters)

TAGS : Bandara Kabul Bom Bunuh Diri Amerika Serikat Afghanistan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :