Selasa, 19/10/2021 10:40 WIB

Pihak Berwenang Myanmar Belum Berencana Vaksinasi Muslim Rohingya

Ratusan ribu orang Rohingya melarikan diri ke Bangladesh selama operasi militer pada tahun 2017 dan mereka yang tetap mengeluhkan diskriminasi dan perlakuan buruk di negara yang tidak mengakui mereka sebagai warga negara.

Etnis Rohingya. (Foto: Press TV)

 

Rakhine, Jurnas.com - Pihak berwenang di Myanmar saat ini tidak memiliki rencana memasukkan minoritas Muslim Rohingya yang tinggal di kamp-kamp padat ketika sedang memvaksinasi kelompok-kelompok prioritas terhadap COVID-19 di Negara Bagian Rakhine barat.

Ratusan ribu orang Rohingya melarikan diri ke Bangladesh selama operasi militer pada tahun 2017 dan mereka yang tetap mengeluhkan diskriminasi dan perlakuan buruk di negara yang tidak mengakui mereka sebagai warga negara.

Administrator lokal Kyaw Lwin mengatakan kepada Reuters dari kota Sittwe bahwa peluncuran telah dimulai di sana dengan 10.000 vaksinasi untuk kelompok prioritas seperti orang tua, petugas kesehatan, staf pemerintah dan biksu Buddha.

Ia mengatakan, tidak ada rencana saat ini untuk memvaksinasi Muslim yang tinggal di kamp-kamp di Sittwe.

"Kami hanya mengikuti perintah," katanya, menolak berkomentar apakah rencana tersebut merupakan diskriminasi terhadap Rohingya, yang mengatakan mereka dapat melacak akar lokal selama berabad-abad.

"Itu semua tergantung pada berapa banyak vaksin yang kami terima dan instruksi yang kami dapatkan. Sejauh ini kami belum menerima instruksi mengenai itu," kata Kyaw Lin.

Juru bicara kementerian kesehatan Myanmar dan otoritas militer belum menanggapi rencana vaksinasi tersebut.

Tanggapan virus corona Myanmar hampir runtuh setelah kudeta 1 Februari ketika banyak petugas kesehatan berhenti bekerja sebagai protes, tetapi tentara sekarang berusaha meningkatkan vaksinasi ketika Myanmar menghadapi lonjakan infeksi terburuk.

Rata-rata hampir 300 orang per hari telah meninggal dalam beberapa hari terakhir, menurut angka resmi yang menurut petugas medis adalah perkiraan yang terlalu rendah.

Gubuk-gubuk padat dan gang-gang sempit berlumpur tempat Rohingya tinggal di balik kawat berduri untuk memisahkan mereka dari mayoritas Buddha di Sittwe juga telah terkena virus corona, kata penduduk.

Dari kamp Thet Kal Pyin, Nu Maung, 51, mengatakan kepada Reuters bahwa pihak berwenang telah mengumpulkan nama untuk kemungkinan vaksinasi jika suntikan tersedia bagi mereka yang berusia di atas 60 tahun, tetapi tidak ada tanda-tanda itu terjadi.

Ia sendiri telah menderita gejala COVID-19, tetapi dia tidak dapat pergi ke rumah sakit untuk tes. "Banyak orang sakit. Banyak. Beberapa orang meninggal, kebanyakan orang tua," katanya.

Pihak berwenang belum memberikan angka infeksi di kamp-kamp tersebut.

Di dua kamp lain di dekat Sittwe, Phwe Yar Gone dan Thet Kal Pyin, penduduk mengatakan pihak berwenang tidak mengirim siapa pun untuk mempersiapkan lahan untuk vaksinasi potensial.

Spesialis hak asasi manusia kelompok Fortify Rights Zaw Win mengatakan mengejutkan tetapi tidak mengejutkan bahwa Rohingya tidak akan menjadi prioritas untuk vaksinasi.

"Rohingya telah lama menghadapi pembatasan ekstrem atas hak-hak mereka dan dalam kehidupan sehari-hari mereka, termasuk hak atas kesehatan," katanya kepada Reuters.

"Rohingya yang kami ajak bicara di Rakhine Utara telah menyatakan ketakutan dan ketidakpercayaan terhadap sistem medis negara bagian dan apa yang mungkin terjadi pada mereka jika mereka mencoba pergi ke rumah sakit dengan gejala COVID-19."

Diperkirakan 140.000 pengungsi Rohingya tinggal di negara bagian Rakhine. Sebagian besar dari mereka dikurung di kamp-kamp, dengan mereka yang berada di atau sekitar Sittwe menampung lebih dari 100.000 orang.

Hingga setengah juta lebih Rohingya tetap tinggal di desa-desa di tempat lain di Rakhine. Penduduk Rohingya di Maungdaw dan Buthidaung, utara Sittwe, mengatakan beberapa penduduk desa Rohingya telah divaksinasi, tetapi persediaan itu sekarang sudah habis.

Setidaknya 700.000 Rohingya melarikan diri dari Rakhine ke Bangladesh pada tahun 2017 selama operasi oleh tentara di bawah komando Jenderal Senior Min Aung Hlaing, yang sekarang menjadi perdana menteri dan kepala junta Myanmar.

Penyelidik PBB mengatakan operasi itu dilakukan dengan "niat genosida" tetapi tentara membantahnya dan mengatakan mereka ditujukan untuk melawan teroris.

Vaksinasi dimulai minggu ini di kamp-kamp di Bangladesh yang menampung lebih dari satu juta pengungsi Rohingya. (Reuters)

TAGS : Myanmar Muslim Rohingya




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :