Minggu, 24/10/2021 04:53 WIB

Dubes Myanmar untuk PBB Diancam Dibunuh, Polisi AS Ringkus Dua Orang

Kedua warga negara Myanmar itu mengatakan, mempekerjakan pembunuh bayaran yang akan memaksa Kyaw Moe Tun untuk mengundurkan diri atau, jika dia menolak, untuk membunuhnya.

Duta besar Myanmar untuk PBB Kyaw Moe Tun memberi hormat tiga jari saat berpidato di pertemuan informal Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada 26 Februari 2021 di New York. (Gambar: PBB/AFP)

New York, Jurnas.com - Jaksa Amerika Serikat (AS) mendakwa dua warga negara Myanmar dalam sebuah rencana untuk menyerang duta besar negara itu untuk PBB, Kyaw Moe Tun, seorang pendukung gerakan demokrasi yang vokal.

Dalam dugaan konspirasi yang digagalkan oleh penyelidik AS, kedua warga negara Myanmar itu mengatakan, mempekerjakan pembunuh bayaran yang akan memaksa Kyaw Moe Tun untuk mengundurkan diri atau, jika dia menolak, untuk membunuhnya, kata para pejabat.

"Keduanya berkomplot untuk melukai atau membunuh duta besar Myanmar untuk PBB dalam serangan yang direncanakan terhadap seorang pejabat asing yang akan terjadi di tanah Amerika," kata pengacara AS untuk distrik selatan New York, Audrey Strauss.

Penjabat asisten direktur Biro Investigasi Federal AS, Jacqueline Maguire mengatakan, penegak hukum bertindak cepat setelah mengetahui potensi pembunuhan yang direncanakan di Westchester County, daerah pinggiran utara New York City tempat duta besar itu tinggal.

Biro menerima informasi pada Selasa, menurut dokumen pengadilan. "Hukum kami berlaku untuk semua orang di negara kami, dan orang-orang ini sekarang akan menghadapi konsekuensi karena diduga melanggar hukum itu," kata Maguire dalam sebuah pernyataan.

Tersangka Phyo Hein Htut, 28, dan Ye Hein Zaw, 20, didakwa di pengadilan federal di Westchester dengan tuduhan di mana mereka dapat dijatuhi hukuman hingga lima tahun penjara.

Masih belum jelas apa, jika ada, hubungan para tersangka dengan pemerintah militer, yang pada 1 Februari menggulingkan pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi.

Jaksa mengatakan, Phyo Hein Htut bersekongkol pedagang senjata di Thailand yang berurusan dengan militer di Myanmar. Keduanya berbicara melalui layanan obrolan video FaceTime, sementara Phyo Hein Htut berada di dalam misi PBB Myanmar di New York, kata pengaduan pidana.

Pedagang senjata berbicara kepada Phyo Hein Htut tentang mempekerjakan penyerang untuk plot, yang melibatkan sabotase ban mobil duta besar untuk memaksanya jatuh, kata pengaduan pidana.

Keluhan tersebut termasuk foto-foto yang tampaknya menunjukkan US$4.000 yang dikirim pada bulan Juli melalui aplikasi pembayaran digital Zelle dari Ye Hein Zaw ke Phyo Hein Htut, yang diduga sebagai pembayaran di muka untuk kasus tersebut.

Kyaw Moe Tun menjadi berita utama setelah kudeta dengan memberikan penghormatan tiga jari kepada pengunjuk rasa demokrasi dari kursinya di PBB sebagai perwakilan Myanmar, dengan berani menentang desakan militer bahwa dia tidak lagi mewakili negara tersebut.

Dia mengatakan kepada AFP pada Rabu bahwa ada ancaman terhadapnya dan bahwa dia sedang ditugaskan keamanan tambahan.

Jika ada bukti keterlibatan resmi dalam plot yang diklaim, kemungkinan hanya akan melanjutkan upaya AS untuk menekan militer agar mundur.

Lebih dari 900 orang tewas di Myanmar saat militer berusaha menghancurkan protes terhadap kudeta, menurut kelompok pemantau lokal.

Kyaw Moe Tun telah berulang kali menyerukan intervensi internasional untuk membantu mengakhiri kerusuhan dan mengembalikan pemerintahan sipil Myanmar.

Dalam sebuah surat minggu ini, dia menyerukan embargo senjata global terhadap pemerintah militer, yang mempertahankan hubungan terutama dengan negara tetangga China. (AFP)

TAGS : Militer Myanmar Aung San Suu Kyi Kyaw Moe Tun Amerika Serikat Ancaman Pembunuhan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :