Minggu, 28/11/2021 00:37 WIB

Rekomendasi Ombudsman Diabaikan KPK, Jokowi Diminta Turun Tangan

Presiden berdasarkan temuan Ombudsman RI juga perlu melakukan pembinaan kepada lima Pimpinan Kementerian/Lembaga yang terkait TWK

Logo KPK

Jakarta, Jurnas.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) selaku pemegang tertinggi kekuasaan diminta untuk mendengar laporan akhir hasil pemeriksaan (LAHP) Ombudsman Republik Indonesia (ORI) yang menyebut, Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) bagi pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) maladministrasi.

Tetapi LAHP maupun korektif Ombudsman terkait polemik TWK tersebut dibantah oleh Pimpinan KPK. Hal itu dikatakan salah seorang pegawai KPK bernama Faisal Djabbar.

Di mana, Pimpinan KPK yang dikomandoi Firli Bahuri menyatakan keberatan atas LAHP Ombudsman. Firli Bahuri Cs pun menyesalkan, Ombudsman RI ikut campur dalam proses hingga pelaksanaan TWK.

"Dengan segala hormat, Presiden Jokowi, selaku pemegang kekuasaan tertinggi dalam pengambilan kebijakan, pembinaan profesi, dan pengelolaan ASN, patut mendengar dan menunaikan rekomendasi ORI tersebut," kata Faisal Djabbar dalam keterangannya, Jumat (6/8).

Faisal mengutarakan, Presiden berdasarkan temuan Ombudsman RI juga perlu melakukan pembinaan kepada lima Pimpinan Kementerian/Lembaga yang terkait proses Asesmen TWK, yakni Ketua KPK, Kepala BKN, Kepala LAN, Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) dan Menteri PAN-RB. 

"Hal ini adalah dalam rangka pembenahan tata kelola pemerintahan yang baik," cetus Faisal.

Faisal memandang, temuan ORI terkait polemik TWK yang menyebut maladminitrasi dinilai sudah sangat jelas. Tetapi hal ini justru dibantah oleh Pimpinan KPK, yang enggan dikoreksi dalam proses hingga pelaksanaan TWK.

"Semua tahapan, sejak dari landasan hukum Asesmen TWK, proses pelaksanaannya, hingga penetapan hasilnya, diduga kuat ada penyimpangan prosedur dalam proses alih status pegawai KPK menjadi ASN. Dengan begitu, Pimpinan KPK dan Kepala BKN wajib mengikuti saran korektif ORI," tegas Faisal.

Faisal mengutarakan, Presiden Jokowi harus turun tangan karena berdasarkan UU Nomor 19 Tahun 2021, KPK secara lembaga adalah rumpun eksekutif yang berada di bawah kekuasaan Presiden. Selain itu, Presiden adalah pemegang kebijakan tertinggi dalam menentukan Pejabat Pembina Kepegawaian (PPK) dalam lingkup manajemen ASN

"Jadi, PPK di semua lembaga negara adalah delegasi Presiden, termasuk Sekjen KPK. Maka, jika PPK di KPK tidak mengindahkan tindakan korektif ORI, Presiden disarankan mengambilalih kewenangan PPK di KPK," ujar Faisal.

Terlebih dalam LAHP Ombudsma RI, meminta Pimpinan KPK terhadap pegawai yang dinyatakan tidak memenuhi syarat TWK, diberikan kesempatan memperbaiki melalui pendidikan kedinasan wawasan kebangsaan, lalu mereka dialihstatuskan menjadi ASN sebelum 30 Oktober 2021.

"Hasil Asesmen TWK, menurut ORI, seharusnya menjadi bahan masukan untuk langkah perbaikan, bukan menjadi dasar pemberhentian pegawai KPK," papar Faisal.

Selain itu, dalam LAHP Ombudsman RI, lanjut Faisal, Peraturan Komisi Pemberantasan Korupsi Nomor 1 Tahun 2021 tentang Alih Status Pegawak KPK Menjadi ASN sama sekali tidak ada ketentuan mengenai konsekuensi atau semacam sanksi, apabila ada pegawai KPK yang dinilai tidak memenuhi syarat dalam Asesmen TWK tersebut.

"Sehingga salah satu mandat SK 652/2021 agar pegawai KPK yang tidak memenuhi syarat menyerahkan tugasnya kepada atasan langsung tidaklah memiliki dasar hukum," sesal Faisal menandaskan.

TAGS : KPK Pegawai ASN Firli bahuri TWK tes wawasan kebangsaan Ombudsman




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :