Selasa, 19/10/2021 10:14 WIB

Arab Saudi Eksekusi 40 Orang pada Paruh Pertama 2021

Kelompok hak asasi manusia mengatakan pada Selasa (3/8) bahwa kerajaan mengeksekusi setidaknya 40 orang antara Januari dan Juli 2021 - lebih banyak daripada sepanjang tahun lalu.

Konsulat Jenderal Arab Saudi di Istanbul, Turki pada 9 Oktober 2018 (Foto: Onur Coban/Anadolu Agency)

Riyadh, Jurnas.com -  Amnesty International mengatakan, Arab Saudi telah meningkatkan eksekusi pada paruh pertama tahun 2021 menyusul penurunan selama kepresidenan G20 pada tahun 2020.

Kelompok hak asasi manusia mengatakan pada Selasa (3/8) bahwa kerajaan mengeksekusi setidaknya 40 orang antara Januari dan Juli 2021, lebih banyak daripada sepanjang tahun lalu.

Meskipun Arab Saudi mengeksekusi rekor 185 orang pada tahun 2019, Komisi Hak Asasi Manusia yang didukung negara mengatakan pada Januari bahwa kerajaan telah mengurangi jumlah eksekusi sebesar 85 persen pada tahun 2020 dibandingkan dengan tahun sebelumnya, menempatkan jumlah untuk tahun 2020 menjadi 27.

Amnesty mengatakan eksekusi telah dilanjutkan segera setelah Arab Saudi menyerahkan kursi kepresidenan Kelompok 20 negara kaya ke Italia, dengan sembilan orang dieksekusi pada Desember 2020 saja.

"Jeda singkat dalam represi yang bertepatan dengan tuan rumah KTT G20 di Arab Saudi November lalu menunjukkan bahwa ilusi reformasi hanyalah dorongan PR,” kata wakil direktur untuk Timur Tengah dan Afrika Utara di Amnesty International, Lynn Maalouf.

Menurut kelompok hak asasi tersebut, eksekusi terjadi setelah hukuman dalam pengadilan yang sangat tidak adil, dirusak oleh klaim penyiksaan selama penahanan pra-ajudikasi yang mengarah pada ‘pengakuan’ paksa yang secara sistematis gagal diselidiki oleh penuntut.

Ini termasuk eksekusi pada Juni 2021 terhadap seorang pria karena pelanggaran yang dikatakan kelompok hak asasi manusia yang dia lakukan saat berusia di bawah 18 tahun, meskipun Arab Saudi mengatakan telah menghapus hukuman mati untuk banyak kejahatan masa kanak-kanak.

Kantor media pemerintah tidak segera menanggapi permintaan komentar atas laporan Amnesty.

Dalam laporan tersebut, Amnesty juga mengatakan telah terjadi peningkatan tindakan keras terhadap aktivis hak asasi manusia dan pembangkang. Ini merujuk pada kasus 13 aktivis yang diadili, dijatuhi hukuman atau diratifikasi hukumannya setelah apa yang dikatakan Amnesty sebagai pengadilan yang sangat tidak adil di hadapan Pengadilan Kriminal Khusus (SCC).

Pada paruh pertama tahun ini, banyak orang juga dijatuhi hukuman bertahun-tahun penjara karena posting satir internet dan aktivisme hak asasi manusia.

Setelah penjara, banyak dari mereka mengharapkan larangan bepergian. Larangan semacam itu juga dikenakan pada aktivis hak-hak perempuan terkenal Loujain al-Hathloul. Dia diberi hukuman percobaan tiga tahun karena advokasinya untuk mengakhiri larangan mengemudi bagi wanita.

Setidaknya 39 orang berada di balik jeruji untuk aktivisme, pekerjaan hak asasi manusia atau ekspresi perbedaan pendapat di Arab Saudi, menurut Amnesty. (Aljazeera)

TAGS : Arab Saudi Eksekusi Mati Amnesty International Hak Asasi Manusia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :