Selasa, 28/09/2021 17:14 WIB

AS Khawatir Terjadi Perang Saudara di Afghanistan

Ledakan bom mobil yang diikuti dengan tembakan sporadis menghantam ibu kota Afghanistan, Kabul, Selasa di dekat

Peta Afghanistan.

Washington, Jurnas.com - Amerika Serikat (AS) mengatakan pada Selasa (3/8) bahwa salah satu dari banyak kekhawatiran tentang Afghanistan adalah bahwa hal itu dapat memicu perang saudara.

Sejak AS mengumumkan rencana pada April untuk menarik pasukannya tanpa syarat pada 11 September setelah hampir 20 tahun konflik, kekerasan meningkat di seluruh wilayah ketika Taliban mencari lebih banyak wilayah.

Pembicaraan damai antara pemerintah Afghanistan dan negosiator Taliban dimulai tahun lalu di ibukota Qatar, Doha, tetapi belum membuat kemajuan substantif. Juru bicara Departemen Luar Negeri AS, Ned Price mengatakan Taliban melihat "manfaat dari solusi yang dinegosiasikan, mereka terlibat di Doha".

"Jika mereka berusaha menentang apa yang telah mereka katakan, maka mereka akan menjadi paria internasional ... dan kekhawatiran kita semua, salah satu dari banyak kekhawatiran adalah bahwa hasilnya adalah perang saudara," kata Price kepada wartawan. .

Taliban dan pemerintah Afghanistan berjauhan dalam pembicaraan Doha, dengan gerilyawan menuntut bagian terbesar dari kekuasaan dalam pemerintahan baru, utusan khusus AS Zalmay Khalilzad mengatakan sebelumnya pada Selasa.

Ledakan bom mobil yang diikuti dengan tembakan sporadis menghantam ibu kota Afghanistan, Kabul, Selasa di dekat "Zona Hijau" yang dijaga ketat, menyebabkan tiga warga sipil dan tiga penyerang tewas, kata pejabat keamanan.

"Itu memang menunjukkan semua ciri dari serentetan serangan Taliban yang telah kita lihat dalam beberapa pekan terakhir," kata Price. "Kami dengan tegas mengutuk pemboman itu."

Dalam sebuah pernyataan pada Selasa mengutuk serangan terhadap PBB di Afghanistan pekan lalu, Dewan Keamanan PBB juga menyatakan keprihatinan mendalam mereka tentang tingginya tingkat kekerasan di Afghanistan setelah serangan militer Taliban, dan menyerukan pengurangan segera kekerasan.

Dewan meminta Taliban dan pemerintah Afghanistan untuk "terlibat secara berarti dalam proses perdamaian yang inklusif, dipimpin Afghanistan dan dimiliki Afghanistan". (Reuters)

TAGS : Amerika Serikat Perang Saudara Afghanistan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :