Rabu, 22/09/2021 04:13 WIB

Kasus Varian Delta Melonjak di Florida dan Louisiana

Louisiana diperkirakan akan memecahkan rekornya dalam waktu 24 jam, mendorong Gubernur John Bel Edwards, untuk memerintahkan warga memakai masker lagi di dalam ruangan.

Petugas perawatan kritis memasukkan pipa endotrakeal ke pasien positif penyakit coronavirus (COVID-19) di unit perawatan intensif (ICU) di Rumah Sakit Memorial Sarasota di Sarasota, Florida, 11 Februari 2021. Shannon Stapleton/Reuters

Florida, Jurnas.com - Negara bagian Florida dan Louisiana di Amerika Serikat (AS) berada pada atau mendekati jumlah rawat inap tertinggi dari pandemi virus corona, yang didorong oleh varian Delta pada Senin (2/8)

Lebih dari 10.000 pasien dirawat di rumah sakit di Florida pada Minggu, melampaui rekor negara bagian itu. Louisiana diperkirakan akan memecahkan rekornya dalam waktu 24 jam, mendorong Gubernur John Bel Edwards, untuk memerintahkan warga memakai masker lagi di dalam ruangan.

"Ini adalah hari-hari tergelap dari pandemi ini," kata Dr Catherine O`Neal, kepala petugas medis dari Our Lady of the Lake Regional Medical Center di Baton Rouge, Louisiana, pada konferensi pers dengan Edwards. "Kami tidak lagi memberikan perawatan yang memadai kepada pasien."

O`Neal mendesak warga Louisian untuk divaksinasi, memperingatkan bahwa rumah sakit kewalahan. Banyak perawat sakit karena virus, katanya, meninggalkan negara bagian dengan defisit staf 6.000 orang.

Rawat inap di Arkansas juga melonjak dan akhirnya bisa memecahkan rekor.

Di California, para pemimpin politik di delapan wilayah San Francisco Bay Area memberlakukan kembali pesanan masker dalam ruangan wajib di tempat-tempat umum mulai tengah malam Selasa pagi.

Gubernur New York dan New Jersey mengatakan pekerja transportasi, penjara, rumah sakit, dan panti jompo akan diminta untuk divaksinasi atau menjalani tes rutin. Walikota Denver Michael Hancock mengatakan inokulasi akan menjadi kewajiban bagi lebih dari 11.000 karyawan kota itu.

Gubernur New York Andrew Cuomo mendesak bar, restoran, dan bisnis swasta lainnya untuk mengharuskan pelanggan divaksinasi sebelum mereka dapat masuk. Cuomo mengatakan vaksin dapat diwajibkan bagi pekerja panti jompo, guru, dan petugas kesehatan jika jumlah kasus tidak turun.

Gubernur New Jersey Phil Murphy menyarankan dia bisa menekan lebih jauh pada penduduk dan bisnis.

Langkah tersebut merupakan upaya terbaru oleh pembuat kebijakan untuk memacu orang Amerika yang enggan divaksinasi ketika varian Delta yang sangat menular dari virus corona melonjak secara nasional.

Gubernur Florida Ron DeSantis, seorang Republikan, telah mengambil sikap sebaliknya. Dia mengeluarkan perintah eksekutif pekan lalu yang melarang sekolah mewajibkan penutup wajah, dengan mengatakan orang tua harus membuat keputusan itu untuk anak-anak mereka.

Pejabat distrik di kabupaten Broward dan Gadsden, menghadapi ancaman oleh DeSantis untuk menahan dana negara, mengatakan pada hari Senin bahwa mereka menjatuhkan mandat masker musim gugur ini, Kantor Berita Florida melaporkan.

Florida memiliki salah satu wabah terburuk di negara ini dan sekitar seperempat dari pasien COVID yang dirawat di rumah sakit di negara itu, menurut data dari Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS.

Mary Mayhew, kepala asosiasi rumah sakit Florida, mengatakan lonjakan terbaru membuat rawat inap meningkat menjadi 10.000 dari 2.000 dalam waktu kurang dari 30 hari, meskipun kematian tetap jauh di bawah angka puncak.

"Ini adalah kelompok usia yang jauh lebih muda yang dirawat di rumah sakit," kata Mayhew.

"Selama setahun terakhir, begitu banyak yang mendengar berulang kali bahwa COVID memiliki risiko terbesar bagi orang tua kita, untuk individu dengan kondisi mendasar yang serius, tetapi varian Delta jelas merupakan risiko yang signifikan bagi orang yang lebih muda," sambungnya. (Reuters)

TAGS : Amerika Serikat Varian Delta Florida Louisiana




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :