Rabu, 22/09/2021 02:18 WIB

YouTube Larang Sky News Australia Unggah Video Baru Selama Seminggu

Langkah ini dilakukan setelah ulasan posting yang diunggah oleh saluran TV milik Rupert Murdoch, yang memiliki kehadiran online yang substansial.

Ilustrasi Youtube

Sydney, Jurnas.com - YouTube mengatakan pada Minggu (1/8) bahwa mereka telah melarang Sky News Australia mengunggah konten baru selama satu minggu, dengan alasan kekhawatiran tentang kesalahan informasi COVID-19.

Langkah ini dilakukan setelah ulasan posting yang diunggah oleh saluran TV milik Rupert Murdoch, yang memiliki kehadiran online yang substansial.

"Kami memiliki kebijakan misinformasi medis COVID-19 yang jelas dan ditetapkan ... untuk mencegah penyebaran misinformasi COVID-19 yang dapat menyebabkan bahaya di dunia nyata," kata pernyataan YouTube.

Dengan 1,86 juta pelanggan YouTube, saluran - yang dimiliki oleh anak perusahaan News Corp Murdoch - memiliki pengikut konservatif jauh di luar Australia.

Postingannya, termasuk beberapa yang mempertanyakan apakah ada pandemi dan kemanjuran vaksin, dibagikan secara luas di forum media sosial di seluruh dunia yang menyebarkan kesalahan informasi virus dan vaksin.

Unggahan YouTube terakhir, dari tiga hari lalu, menampilkan pembawa acara yang mengklaim bahwa penguncian telah gagal dan mengkritik otoritas negara bagian karena memperpanjang perintah tinggal di rumah Sydney saat ini.

"Sky News Australia mengakui hak YouTube untuk menegakkan kebijakannya dan berharap untuk terus menerbitkan berita populer dan konten analisisnya kepada pelanggannya segera," kata Sky News dalam sebuah pernyataan di situs webnya tentang penangguhan satu minggu.

Seorang juru bicara operator media mengatakan "kami mendukung diskusi dan debat luas tentang berbagai topik dan perspektif yang penting bagi demokrasi mana pun"."Kami menganggap serius komitmen kami untuk memenuhi harapan editorial dan komunitas."

YouTube memiliki kebijakan "tiga teguran" pada pelanggaran, dengan yang pertama mengakibatkan penangguhan satu minggu, teguran kedua dalam 90 hari menghasilkan larangan dua minggu, sementara yang ketiga berarti penghapusan permanen dari platform.

"Kami menerapkan kebijakan kami secara setara untuk semua orang dan sesuai dengan kebijakan ini dan sistem teguran lama kami, menghapus video dari dan mengeluarkan teguran ke saluran Sky News Australia," kata juru bicara YouTube.

Mantan presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump sebelumnya juga dilarang berdasarkan kebijakan tersebut. YouTube dimiliki oleh perusahaan induk Google Alphabet.

Media Australia melaporkan, penangguhan satu minggu dikeluarkan pada Kamis dan terjadi setelah peninjauan konten Sky News Australia yang diduga menyangkal keberadaan COVID-19 atau mendorong orang untuk menggunakan hidroksiklorokuin atau ivermectin untuk mengobati virus corona, tanpa memberikan konteks penyeimbang. (Agencies)

TAGS : YouTube Sky News Australia Misinformasi COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :