Sabtu, 18/09/2021 15:22 WIB

Wabah Baru COVID-19 Semakin Meluas di China

Otoritas kota Nanjing memerintahkan semua tempat wisata dan tempat budaya untuk tidak dibuka pada hari Sabtu, didorong oleh lonjakan transmisi domestik.

Tes usap PCR di Kota Nanjing, China (Foto: BBC)

Beijing, Jurnas.com - Wabah baru COVID-19 yang kembali meletus di China dilaporkan semakin menyebar luas hingga ke dua wilayah lainnya, termasuk kota besar berpenduduk 31 juta orang.

Komisi Kesehatan Nasional (NHC), China melaporkan 55 kasus baru di daerah termasuk provinsi Fujian dan kotamadya Chongqing, di samping empat provinsi dan Beijing di mana wabah varian Delta telah dilaporkan.

Lebih dari 200 infeksi secara nasional telah dikaitkan dengan sebuah cluster di provinsi Jiangsu timur, di mana sembilan petugas kebersihan di bandara internasional di kota Nanjing dinyatakan positif pada 20 Juli.

Otoritas kota Nanjing memerintahkan semua tempat wisata dan tempat budaya untuk tidak dibuka pada hari Sabtu, didorong oleh lonjakan transmisi domestik.

Ratusan ribu telah dikurung di provinsi Jiangsu, sementara Nanjing telah menguji semua 9,2 juta penduduk dua kali.

Kota wisata Zhangjiajie di provinsi Hunan, tempat beberapa kasus menghadiri pertunjukan teater tunggal, mengunci semua 1,5 juta penduduk dan menutup semua tempat wisata pada hari Jumat, menurut pemberitahuan resmi.

Di distrik Changping Beijing, di mana dua kasus yang ditularkan secara lokal telah ditemukan, 41.000 orang di sembilan komunitas perumahan ditempatkan di bawah penguncian pada hari Kamis.

China sebelumnya telah memberlakukan penguncian virus pertama di dunia pada awal 2020 ketika COVID-19 merembes keluar dari Wuhan di pusat negara itu.

TAGS : China Pandemi COVID-19 Varian Delta




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :