Sabtu, 21/05/2022 21:41 WIB

Suhu Capai 40 Derajat Celcius, Monumen Acropolis Kuno di Athena Terpaksa Tutup

Badan Meteorologi Nasional Yunani mengatakan, suhu tinggi di sebagian besar negara dalam beberapa hari terakhir dan diperkirakan mencapai 44 derajat Celcius pada Senin dan Selasa, memperingatkan risiko tinggi kebakaran hutan selama gelombang panas

Orang-orang mengunjungi kuil Parthenon di atas bukit Acropolis di Athena, Yunani, 8 Juni 2021. Gambar diambil 8 Juni 2021. REUTERS/Alkis Konstantinidis/File Foto

Atens, Jurnas.com - Otoritas Yunani memperingatkan masyarakat agar tidak melakukan pekerjaan dan perjalanan yang tidak perlu pada Jumat (30/7) karena suhu mencapai 40 derajat Celcius di Athena dan Acropolis kuno, monumen yang paling banyak dikunjungi, terpaksa ditutup sebentar.

Badan Meteorologi Nasional Yunani mengatakan, suhu tinggi di sebagian besar negara dalam beberapa hari terakhir dan diperkirakan mencapai 44 derajat Celcius pada Senin dan Selasa, memperingatkan risiko tinggi kebakaran hutan selama gelombang panas "berbahaya".

"Kami terus-menerus mencatat rekor suhu maksimum selama bertahun-tahun, yang berarti bahwa perubahan iklim ada di sini," kata peneliti di Pusat Fisika Atmosfer dan Klimatologi dari Akademi Athena, Stavros Solomos.

"Kami memperkirakan gelombang panas yang lebih sering dan lebih intens," katanya, serta malam tropis - di mana suhu tidak turun di bawah 25 hingga 30 derajat Celcius.

Acropolis, yang menghadap ke ibu kota, ditutup selama beberapa jam seperti halnya saat suhu naik, untuk melindungi wisatawan dari panas.

Gelombang panas dicirikan sebagai berbahaya karena diperkirakan berlangsung beberapa hari, setidaknya sampai Jumat depan, dengan puncaknya diperkirakan pada Senin dan Selasa, kata Theodoros Kolydas, kepala dinas cuaca.

Menteri Perlindungan Warga Michalis Chrysochoidis memperingatkan suhu yang sangat tinggi dan mendesak orang-orang untuk menunjukkan tingkat tanggung jawab dan kerja sama tertinggi.

"Saya juga ingin mengimbau sesama warga kami untuk menghindari perjalanan yang tidak perlu dalam panas tetapi juga pekerjaan yang tidak perlu," tambahnya.

Awal bulan ini, Walikota Athena Kostas Bakoyiannis menunjuk seorang kepala petugas panas, yang pertama di Eropa, untuk membantu mengatasi panas yang ekstrem.

"Selamat datang di pemanasan global! Ini sangat panas, sangat menyesakkan," kata George Papabeis, seorang turis Yunani-Amerika, saat dia berjalan melalui pusat kota Athena.

Di pantai-pantai ibu kota, kondisinya sama mengerikannya. "Saya pikir itu akan seperti neraka. Saya tidak senang tentang itu," kata May Ben Atia, seorang turis dari Israel. "Ini menjadi sangat panas sehingga Anda benar-benar bisa merasakannya di kulit Anda," katanya.

Lebih dari 1.000 orang tewas pada tahun 1987 dalam gelombang panas paling mematikan di Yunani, dengan suhu yang menyengat selama lebih dari seminggu.

Petugas pemadam kebakaran menangani lebih dari 40 kebakaran hutan dalam 24 jam terakhir, kata petugas pemadam kebakaran, yang dipicu angin dan suhu tinggi. Kobaran api yang mengamuk di utara Athena pada Selasa melahap setidaknya selusin rumah sebelum dapat dikendalikan.

Negara tetangga Turki telah dilanda kebakaran hutan di mana empat orang telah tewas minggu ini. (Reuters)

TAGS : Pemanasan Global Yunani Pandemi COVID-19 Athena Acropolis Kuno




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :