Sabtu, 18/09/2021 14:48 WIB

Ribuan Ilmuwan Peringatkan Titik Kritis Iklim Sudah Dekat

Meskipun ada penurunan polusi yang terkait dengan pandemi COVID-19, tingkat CO2 dan metana di atmosfer mencapai titik tertinggi sepanjang masa pada tahun 2021.

Ilustrasi perubahan iklim (foto: Independensi)

Jakarta, Jurnas.com - Ribuan ilmuwan berulang kali menyerukan tindakan segera untuk mengatasi keadaan darurat iklim, memperingatkan bahwa beberapa titik kritis sekarang sudah dekat.

Para peneliti, bagian dari kelompok lebih dari 14.000 ilmuwan yang telah menandatangani inisiatif yang menyatakan darurat iklim di seluruh dunia, mengatakan dalam sebuah artikel yang diterbitkan dalam jurnal BioScience pada Rabu (28/7), pemerintah secara konsisten gagal mengatasi eksploitasi berlebihan terhadap Bumi, yang disebut sebagai akar penyebab krisis.

Sejak penilaian serupa pada 2019, peneliti mencatat lonjakan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam bencana terkait iklim, termasuk banjir di Amerika Selatan dan Asia Tenggara, gelombang panas dan kebakaran hutan yang memecahkan rekor di Australia dan Amerika Serikat (AS), dan topan yang menghancurkan di Afrika dan Asia Selatan.

Untuk penelitian ini, para ilmuwan mengandalkan tanda-tanda vital untuk mengukur kesehatan planet ini, termasuk deforestasi, emisi gas rumah kaca, ketebalan gletser dan luasan es laut, dan deforestasi. Dari 31 tanda, peneliti menemukan, 18 mencapai rekor tertinggi atau terendah.

Misalnya, meskipun ada penurunan polusi yang terkait dengan pandemi COVID-19, tingkat CO2 dan metana di atmosfer mencapai titik tertinggi sepanjang masa pada tahun 2021.

Greenland dan Antartika baru-baru ini menunjukkan tingkat massa es yang rendah sepanjang masa dan gletser mencair 31 persen lebih cepat daripada yang terjadi hanya 15 tahun yang lalu, kata para penulis.

Panas laut dan permukaan laut global mencatat rekor baru sejak 2019, dan tingkat kehilangan tahunan Amazon Brasil mencapai level tertinggi 12 tahun pada 2020.

Menggemakan penelitian sebelumnya, para peneliti mengatakan degradasi hutan yang terkait dengan kebakaran, kekeringan dan penebangan menyebabkan bagian dari Amazon Brasil sekarang bertindak sebagai sumber karbon, daripada menyerap gas dari atmosfer.

Peternakan seperti sapi dan domba sekarang berada pada tingkat rekor, berjumlah lebih dari empat miliar dan dengan massa melebihi semua manusia dan mamalia darat jika digabungkan, kata mereka.

Atasi akar penyebabnya

Tim Lenton, direktur Institut Sistem Global Universitas Exeter dan rekan penulis studi, mengatakan gelombang panas yang memecahkan rekor baru-baru ini di AS bagian barat dan Kanada menunjukkan, iklim sudah mulai berperilaku dengan cara yang mengejutkan dan tidak terduga.

"Kita perlu menanggapi bukti bahwa kita mencapai titik kritis iklim dengan tindakan yang sama mendesaknya untuk mendekarbonisasi ekonomi global dan mulai memulihkan alih-alih merusak alam," kata dia.

Para peneliti mengatakan ada bukti yang meningkat bahwa kita sedang mendekati atau telah melewati sejumlah titik kritis iklim.

Titik kritis iklim itu termasuk pencairan lapisan es Greenland dan Antartika Barat, yang sekarang mungkin tidak dapat diubah dalam skala waktu berabad-abad, terlepas dari bagaimana atau jika umat manusia memangkas emisinya.

Mereka mengatakan peningkatan deoksigenasi laut dan pemanasan air mengancam terumbu karang air hangat, di mana setengah miliar orang bergantung untuk makanan, pendapatan, dan perlindungan badai.

"Mengingat perkembangan yang mengkhawatirkan ini, kami membutuhkan pembaruan singkat, sering, dan mudah diakses tentang darurat iklim," kata studi tersebut.

Para peneliti mengulangi seruan sebelumnya untuk perubahan transformatif di enam bidang: menghilangkan bahan bakar fosil, memangkas polutan, memulihkan ekosistem, beralih ke pola makan nabati, menjauh dari model pertumbuhan tak terbatas dan menstabilkan populasi manusia.

Peneliti juga menyerukan pendidikan perubahan iklim untuk dimasukkan dalam kurikulum inti sekolah secara global untuk meningkatkan kesadaran akan masalah ini.

Dalam waktu dekat, peneliti mengusulkan trio tanggap darurat terhadap darurat iklim.

Ini terdiri dari harga karbon yang signifikan, penghapusan global dan larangan bahan bakar fosil, dan pengembangan cadangan iklim strategis seperti memulihkan dan memelihara penyerap karbon dan titik panas keanekaragaman hayati.

"Kita perlu berhenti memperlakukan darurat iklim sebagai masalah yang berdiri sendiri – pemanasan global bukanlah satu-satunya gejala dari sistem Bumi kita yang tertekan," kata William Ripple, profesor ekologi terkemuka di Sekolah Tinggi Kehutanan Oregon State University.

"Kebijakan untuk memerangi krisis iklim atau gejala lainnya harus mengatasi akar penyebabnya: eksploitasi berlebihan manusia terhadap planet ini," kata Ripple.

Dia menambahkan: "Kita perlu segera mengubah cara kita melakukan sesuatu, dan kebijakan iklim baru harus menjadi bagian dari rencana pemulihan COVID-19 sedapat mungkin." (Aljazeera)

TAGS : darurat iklim pemanasan global pandemi covid-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :