Jum'at, 24/09/2021 18:18 WIB

Starbucks Catat Rekor Penjualan Pada Kuartal III

Raksasa kopi yang berbasis di Seattle itu mengatakan pendapatannya melonjak 78 persen menjadi US$7,5 miliar pada periode April-Juni, tertinggi sepanjang masa. Pendapatan itu mengalahkan perkiraan Wall Street sebesar US$7,3 miliar, menurut analis yang disurvei oleh FactSet.

Ilustrasi Starbucks (Foto: Google)

Washington, Jurnas.com - Starbucks mencatat rekor penjualan pada kuartal ketiga karena dampak pandemi COVID-19 surut dan pelanggan berbondong-bondong ke tokonya. Namun saham perusahaan jatuh setelah menurunkan perkiraan pertumbuhan penjualan di China, pasar terbesar kedua di luar Amerika Seirkat (AS).

Raksasa kopi yang berbasis di Seattle itu mengatakan pendapatannya melonjak 78 persen menjadi US$7,5 miliar pada periode April-Juni, tertinggi sepanjang masa. Pendapatan itu mengalahkan perkiraan Wall Street sebesar US$7,3 miliar, menurut analis yang disurvei oleh FactSet.

Starbucks mengatakan, penjualan toko yang sama secara global  atau penjualan di lokasi yang dibuka setidaknya satu tahun  melonjak 73 persen dari periode yang sama tahun lalu. Starbucks merasakan beban pandemi pada periode April-Juni tahun lalu, ketika banyak toko tutup dan penjualan toko yang sama anjlok 40 persen.

Penjualan toko yang sama melonjak 83 persen di AS pada kuartal ketiga fiskal. Starbucks mengatakan lalu lintas pedesaan dan pinggiran kota, yang menyebabkan penjualan keluar dari pandemi, tetap kuat, tetapi penjualan di pasar perkotaan juga berubah positif untuk pertama kalinya sejak awal 2020.

Penjualan minuman dengan harga lebih tinggi - seperti minuman dingin dan minuman susu alternatif - penjualan jus, seperti halnya permintaan yang lebih tinggi untuk makanan.

Starbucks mengatakan juga melayani pelanggan AS lebih baik dengan format toko baru yang memprioritaskan pemesanan drive-thru dan seluler.

Starbucks mengumumkan tahun lalu akan menutup 400 toko dan menggantinya dengan opsi yang lebih nyaman, seperti lokasi pengambilan mobil kecil. Johnson mengatakan perusahaannya telah menyelesaikan sekitar 80 persen dengan transformasi itu, dan dia mencatat bahwa pesanan drive-thru membuat hampir setengah dari pesanan AS pada kuartal ketiga.

"Peningkatan yang kami lakukan pada portofolio kami hari ini akan memberikan manfaat untuk tahun-tahun mendatang," kata Johnson.

Tetapi investor menyatakan keprihatinannya dengan hasil di China, di mana penjualan toko yang sama meningkat pada kecepatan yang lebih rendah dari perkiraan 19 persen.

Starbucks juga menurunkan perkiraan penjualan setahun penuh untuk China, dengan mengatakan sekarang mengharapkan pertumbuhan 18 persen menjadi 20 persen, turun dari 27 persen menjadi 32 persen.

Perusahaan mengatakan diasumsikan pembatasan perjalanan akan dicabut lebih cepat daripada sebelumnya, dan hasil tahun lalu dibantu oleh pembebasan pajak terkait virus corona yang telah dicabut.

Tetapi Johnson dengan tegas membela kinerja perusahaan, dengan mengatakan Starbucks akan terus melihat pertumbuhan yang kuat di China saat membuka toko baru. Perusahaan berencana untuk membuka 600 toko di China pada tahun fiskal 2021.

"Seharusnya tidak ada kesalahpahaman tentang seberapa besar dan kuat bisnis kami di China dan akan menjadi," katanya.

Starbucks melaporkan laba bersih sebesar US$1,15 miliar untuk kuartal ketiga fiskalnya. Disesuaikan untuk item satu kali, perusahaan memperoleh rekor US$1,01 per saham. Itu jauh di depan perkiraan analis 78 sen.

Berdasarkan hasil tersebut, Starbucks memperbarui panduan keuangannya untuk setahun penuh. Perusahaan mengatakan sekarang mengharapkan pertumbuhan penjualan toko yang sama secara global sebesar 20 persen hingga 21 persen, naik dari kisaran 18 persen menjadi 23 persen.

Perusahaan juga mengharapkan pendapatan yang disesuaikan dari US$3,20 menjadi US$3,25 per saham, naik dari US$2,90 menjadi US$3,00. (AP)

TAGS : Starbucks Perusahaan Kopi Amerika Serikat Kuartal III




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :