Rabu, 22/09/2021 03:35 WIB

Duh! Sistem Pasokan Air Masyarakat Lebanon Terancam Hancur Total

Para pejabat percaya bahwa sektor air tidak dapat berfungsi karena biaya pemeliharaan yang mahal, kehilangan air, keruntuhan paralel jaringan listrik dan ancaman kenaikan biaya bahan bakar.

Seorang wanita memegang bendera Lebanon di Beirut, Lebanon, 6 Juni 2020 [Hussam Chbaro / Anadolu Agency]

Beirut, Jurnas.com - UNICEF memperingatkan bahwa kekurangan dan krisis mata uang di Lebanon dapat menyebabkan runtuhnya pasokan air utama di negara tersebut dalam beberapa minggu.

"Lebih dari 4 juta orang, termasuk 1 juta pengungsi, berada dalam risiko langsung kehilangan akses ke air bersih di Lebanon," kata UNICEF 

Perwakilan UNICEF di Lebanon, Yukie Mokuo mengatakan, sektor air sedang diperas hingga hancur oleh krisis ekonomi saat ini. "Hilangnya akses ke pasokan air publik dapat memaksa rumah tangga untuk membuat keputusan yang sangat sulit mengenai kebutuhan air, sanitasi, dan kebersihan dasar mereka," ujar dia.

Para pejabat percaya bahwa sektor air tidak dapat berfungsi karena biaya pemeliharaan yang mahal, kehilangan air, keruntuhan paralel jaringan listrik dan ancaman kenaikan biaya bahan bakar.

Dengan krisis ekonomi yang meningkat pesat dan kekurangan dana, bahan bakar dan pasokan seperti klorin dan suku cadang, UNICEF memperkirakan, sebagian besar pemompaan air secara bertahap akan berhenti di seluruh negeri dalam empat hingga enam minggu ke depan.

Dikhawatirkan jika sistem pasokan air publik runtuh, biaya air bisa naik 200 persen per bulan untuk mengamankan air dari pemasok air alternatif atau swasta.

Peringatan UNICEF datang pada saat pasokan solar telah mencapai titik terendah sepanjang masa.

Para pengunjuk rasa telah memblokir jalan umum karena kekurangan solar, yang dapat mengancam layanan kesehatan dan persediaan makanan. Kekurangan tersebut dapat menyebabkan protes di sektor-sektor vital yang bergantung pada diesel untuk menghasilkan tenaga listrik.

Pertemuan pemilik generator di Greater Beirut mengumumkan bahwa “mereka akan mematikan generator mereka sampai mereka dapat mengamankan bahan bakar diesel dengan harga resmi.”

Orang-orang menjadi sasaran kegelapan baru-baru ini ketika pemilik generator mulai memotong generator yang keras karena kekurangan solar. "Kehidupan Lebanon telah kembali ke Zaman Batu," gurau para aktivis di media sosial.

Sejak akhir 2019, Lebanon  menghadapi keruntuhan ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang oleh Bank Dunia digolongkan sebagai di antara yang terburuk di dunia sejak pertengahan abad ke-19. Lebih dari separuh penduduk Lebanon berada di bawah garis kemiskinan.

Lebanon mengalami kekurangan bahan bakar esensial karena cadangan dolar Banque du Liban habis, meskipun telah mencabut subsidi pada lusinan item. Bank juga menunda pembukaan kredit impor.

Selama hampir satu tahun, partai politik belum bisa menyepakati pembentukan pemerintahan yang dapat menyelamatkan negara melalui reformasi yang dibutuhkan oleh masyarakat internasional untuk membantu negara.

Direktorat Jenderal Minyak yang berafiliasi dengan Kementerian Energi mendesak perusahaan bahan bakar pada Jumat untuk mengalokasikan jumlah stok diesel mereka untuk memenuhi kebutuhan rumah sakit guna mencegah bencana kemanusiaan.

Direktorat meminta bank sentral untuk berbelas kasih pada negara dan warga negara dan mempercepat pembukaan kredit minyak solar dengan tingkat bensin dan solar mencapai zona merah.

Tentara Lebanon memberi beberapa rumah sakit persediaan diesel mereka minggu lalu. "Krisis solar sangat besar dan kredit pembukaan tidak lagi cukup untuk memenuhi kebutuhan pasar," kata George Brax, anggota Sindikat Pemilik SPBU.

Dia menekankan, solusinya adalah menghapus subsidi untuk selamanya, seperti yang terjadi pada beberapa obat dan barang industri. Brax khawatir mencapai tahap tidak akan bisa mengimpor bahan bakar lagi.

Penduduk bangunan di lingkungan kelas atas di Beirut mengatakan kepada Arab News bahwa mereka terpaksa membeli solar di pasar gelap sehingga mereka dapat menyalakan rumah dan lemari es mereka meskipun dengan biaya yang mahal. Namun, beberapa memutuska mengurangi konsumsi energi agar stok solar bisa bertahan lebih lama.

Sindikat Pemilik Supermarket memperingatkan terhadap pemadaman diesel karena banyak makanan membutuhkan lemari es dan suhu yang relatif rendah. Pemadaman listrik pasti akan membahayakan keamanan pangan.

Hani Bohsali, kepala Sindikat Importir Makanan di Lebanon, khawatir bahwa orang-orang akan memilih makan sereal dan makanan kaleng hanya karena kita telah mencapai titik terendah.”

Syndicate of Bakery Owners memperingatkan bahwa beralih ke pasar gelap untuk pasokan solar akan menaikkan harga roti.

Ia meminta Direktorat Jenderal Minyak untuk menghindari krisis dan mengamankan solar untuk toko roti sebelum Senin. Jika tidak, toko roti akan terpaksa menutup pintu mereka, kata sindikat itu.

Pasar gelap yang berkembang, tanpa sanksi resmi yang efektif, telah menyebar ke obat-obatan juga, karena apotek sesekali mogok untuk memprotes kegagalan mengimpor obat-obatan.

Para importir pada gilirannya menunggu bank sentral untuk menyelesaikan tagihan sebelumnya dengan perusahaan farmasi di luar negeri.

TAGS : Lebanon Krisis Air Krisis Ekonomi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :