Rabu, 22/09/2021 05:42 WIB

China Sanksi Balik Pejabat AS

China juga memberlakukan sanksi balasan timbal balik yang tidak ditentukan pada perwakilan saat ini dan sebelumnya dari berbagai organisasi, termasuk Komisi Eksekutif Kongres untuk China dan Komisi Peninjauan Ekonomi dan Keamanan AS-China.

Menteri Perdagangan AS Wilbur Ross berbicara selama Dialog Strategis AS-Qatar tahunan ketiga di Departemen Luar Negeri di Washington, AS, 14 September 2020. (Foto: REUTERS/Erin Scott)

Beijing, Jurnas.com - China mengatakan pada Jumat (23/7) pihaknya memberlakukan sanksi balasan terhadap individu Amerika Serikat (AS) termasuk mantan menteri perdagangan AS, Wilbur Ross sebagai tanggapan atas sanksi AS baru-baru ini terhadap pejabat China di Hong Kong.

Sanksi tersebut adalah yang pertama dikenakan oleh China di bawah undang-undang sanksi anti-asing yang baru, disahkan pada Juni, dan datang beberapa hari sebelum Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy Sherman akan mengunjungi China di tengah hubungan yang sangat tegang.

China juga memberlakukan sanksi balasan timbal balik yang tidak ditentukan pada perwakilan saat ini dan sebelumnya dari berbagai organisasi, termasuk Komisi Eksekutif Kongres untuk China dan Komisi Peninjauan Ekonomi dan Keamanan AS-China.

Lembaga lain yang disebutkan termasuk National Democratic Institute for International Affairs, International Republican Institute, Human Rights Watch (HRW), dan Dewan Demokrasi Hong Kong (HKDC) yang berbasis di Washington.

"Pihak AS mengarang apa yang disebut penasihat bisnis Hong Kong, menodai lingkungan komersial Hong Kong tanpa dasar, dan memberi sanksi ilegal kepada pejabat China di Hong Kong," kata Kementerian Luar Negeri China dalam sebuah pernyataan.

"Tindakan ini secara serius melanggar hukum internasional dan prinsip-prinsip dasar hubungan internasional, dan secara serius mencampuri urusan dalam negeri China," kata kementerian itu.

Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan pada jumpa pers reguler bahwa Amerika Serikat "tidak terpengaruh" oleh langkah China, yang terjadi setelah Washington pekan lalu mengeluarkan penasihat bisnisnya untuk Hong Kong dan menjatuhkan sanksi pada lebih banyak pejabat China atas tindakan keras Beijing terhadap demokrasi di Hong Kong. bekas jajahan Inggris.

"Tindakan ini adalah contoh terbaru tentang bagaimana Beijing menghukum warga negara, perusahaan, dan organisasi masyarakat sipil sebagai cara untuk mengirim sinyal politik," kata Psaki, menambahkan, tindakan itu menggambarkan risiko yang telah diperingatkan oleh pemerintah AS.

Ross tidak dapat segera dihubungi untuk dimintai komentar.

Ini adalah kedua kalinya tahun ini China memberlakukan sanksi terhadap pejabat yang menjabat di bawah mantan Presiden Donald Trump, yang mengambil sikap keras terhadap Beijing dan menentangnya terkait perdagangan, praktik bisnis, hak asasi manusia, dan masalah lainnya.

Sekitar waktu Biden dilantik sebagai presiden pada Januari, China mengumumkan sanksi terhadap Menteri Luar Negeri Mike Pompeo dan 27 pejabat tinggi Trump lainnya.

Pemerintahan Biden menyebut langkah itu "tidak produktif dan sinis."

Biden telah berusaha untuk menggalang sekutu dan mitra untuk membantu melawan apa yang dikatakan Gedung Putih sebagai kebijakan ekonomi dan luar negeri China yang semakin memaksa.

Namun para pejabat AS mengatakan perjalanan Sherman selama akhir pekan ke China, di mana dia akan bertemu dengan Penasihat Negara China dan Menteri Luar Negeri Wang Yi, adalah upaya untuk memastikan bahwa persaingan antara kedua kekuatan tidak meluas menjadi konflik.

Beberapa kelompok yang terkena dampak Beijing sebagian besar mengabaikan dampak negatif dari sanksi tersebut. HKDC mengatakan di Twitter bahwa menjadi sasaran Partai Komunis China yang berkuasa adalah "validasi terbaik" dari perjuangannya untuk gerakan pro-demokrasi Hong Kong.

Direktur Human Rights Watch China Sophie Richardson, yang diberi sanksi oleh China atas namanya pada hari Jumat, menyebut langkah itu "kosong."

"Ini adalah amukan diplomatik yang dirancang untuk mengalihkan perhatian dari keterlibatan Beijing dalam kejahatan terhadap kemanusiaan," katanya, merujuk pada dugaan pelanggaran hak asasi manusia China di wilayah barat Xinjiang. China telah menolak tuduhan itu. (Reuters)

TAGS : Amerika Serikat China Perang Dagang




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :