Selasa, 28/09/2021 18:08 WIB

Presiden China Xi Jinping Kunjungi Tibet untuk Pertama Kalinya

Meskipun dia tiba pada Rabu (21/7) di Bandara Utama Nyingchi di tenggara Tibet, tidak disebutkan kunjungannya di media resmi sampai dua hari kemudian.

Presiden China, Xi Jinping, juga sekretaris jenderal Partai Komunis China Central Committee dan ketua Komisi Militer Pusat, menghadiri sebuah pertemuan besar dalam rangka memperingati 90 tahun berdirinya Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) di Aula Besar Rakyat Di Beijing, China, 1 Agustus 2017 ( Foto:Xinhua)

Beijing, Jurnas.com - Presiden China, Xi Jinping mengunjungi wilayah otonomi Tibet pada Rabu (21/7) dan Kamis (22/7). Itu merupakan kunjungan pertama yang dilakukan pemimpin tertinggi negara itu dalam lebih dari tiga dekade.

Dalam rekaman yang dirilis pada Jumat oleh penyiar CCTV negara, Xi terlihat menyapa kerumunan yang mengenakan kostum etnis dan mengibarkan bendera Tiongkok ketika dia meninggalkan pesawatnya, dalam sambutan karpet merah saat para penari tampil di sekelilingnya.

Meskipun dia tiba pada Rabu (21/7) di Bandara Utama Nyingchi di tenggara Tibet, tidak disebutkan kunjungannya di media resmi sampai dua hari kemudian.

Setelah sambutan hangat oleh kader dan massa dari semua kelompok etnis, Xi pergi ke Jembatan Sungai Nyang untuk belajar tentang perlindungan ekologi dan lingkungan dari sungai Yarlung Tsangpo dan Sungai Nyang, kata CCTV.

Xi juga mengunjungi Museum Perencanaan Kota Nyingchi dan daerah lain untuk melihat perencanaan pembangunan kota, revitalisasi pedesaan dan pembangunan taman kota.

Pada Kamis (22/7), dia menuju ke Stasiun Kereta Api Nyingchi untuk belajar tentang perencanaan Kereta Api Sichuan-Tibet sebelum naik kereta ke Lhasa.

Di Lhasa, Xi mengunjungi sebuah biara dan Lapangan Istana Potala, dan "memeriksa agama etnis" dan perlindungan warisan budaya Tibet, menurut Xinhua.

Istana tersebut adalah rumah tradisional pemimpin spiritual Buddha Tibet, Dalai Lama, yang berada di pengasingan dan telah dicap sebagai separatis berbahaya oleh Beijing.

Tibet, di perbatasan China dengan India, dipandang memiliki kepentingan strategis yang kritis bagi Beijing. Tahun lalu China dan India menyaksikan bentrokan paling serius dalam beberapa dekade di perbatasan mereka yang disengketakan di Himalaya, dengan kematian di kedua sisi.

Foto-foto yang dirilis oleh Xinhua menunjukkan Xi didampingi oleh Zhang Youxia, wakil ketua Komisi Militer Pusat China dan seorang jenderal senior di Tentara Pembebasan Rakyat.

Tibet telah berganti-ganti selama berabad-abad antara kemerdekaan dan kontrol oleh China, yang mengatakan "membebaskan secara damai" dataran tinggi yang terjal pada tahun 1951 dan membawa infrastruktur dan pendidikan ke wilayah yang sebelumnya terbelakang.

Tetapi banyak orang Tibet di pengasingan menuduh pemerintah pusat melakukan penindasan agama dan mengikis budaya mereka. Pada tahun 2008, wilayah tersebut meledak dalam kerusuhan mematikan setelah meningkatnya kemarahan atas penurunan yang dirasakan dari budaya kunonya oleh perkembangan pesat yang dipicu oleh Tiongkok.

Xi telah mengunjungi Tibet dua kali, sekali pada tahun 1998 sebagai ketua partai provinsi Fujian dan sekali lagi pada tahun 2011 sebagai wakil presiden. Presiden China terakhir yang berkunjung adalah Jiang Zemin pada tahun 1990.

Kelompok advokasi Kampanye Internasional untuk Tibet mengatakan pada hari Kamis bahwa orang-orang di Lhasa "melaporkan kegiatan yang tidak biasa dan pemantauan gerakan mereka" sebelum kunjungan, dengan jalan diblokir dan petugas keamanan memeriksa kegiatan individu.

Beijing melihat pembangunan sebagai penangkal ketidakpuasan di Tibet, di mana banyak yang masih menghormati Dalai Lama dan membenci masuknya turis dan pemukim China.

Sejak 2008 China telah menggelontorkan investasi ke kawasan tersebut, menjadikan Tibet salah satu kawasan dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di China, menurut statistik lokal. (CNA)

TAGS : China Xi Jinping Tibet




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :