Rabu, 29/09/2021 06:24 WIB

Mantan PM Jepang Abe Dilaporkan Lewatkan Upacara Pembukaan Olimpiade Tokyo 2020

Abe memainkan peran besar dalam menarik Olimpiade ke Tokyo, berjanji di depan ruang perjamuan yang penuh dengan anggota Komite Olimpiade Internasional pada 2013, bencana nuklir yang masih ada di Fukushima terkendali.

Sebuah iring-iringan mobil yang membawa Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe terlihat memasuki rumah sakit Tokyo pada Senin 24 Agustus 2020. (Dai Kurokawa / EPA)

Tokyo, Jurnas.com - Mantan Perdana Menteri Jepang, Shinzo Abe, yang berpakaian seperti tukang ledeng tituler dari video game Super Mario untuk mempromosikan Olimpiade Tokyo di Rio, tidak akan menghadiri upacara pembukaan.

Abe memainkan peran besar dalam menarik Olimpiade ke Tokyo, berjanji di depan ruang perjamuan yang penuh dengan anggota Komite Olimpiade Internasional pada 2013, bencana nuklir yang masih ada di Fukushima terkendali.

Dia menyebut negaranya sebagai bersemangat, bangga, dan orang yang sangat percaya di Olimpiade.

Abe mengundurkan diri dari jabatannya tahun lalu karena alasan kesehatan, dan penggantinya sebagai perdana menteri, Yoshihide Suga, diperkirakan akan hadir. Kantor Abe tidak dapat segera dihubungi pada Kamis (22/7), hari libur umum di Jepang.

Namun, upacara pembukaan pada Jumat (23/7), yang biasanya menjadi pameran utama dari negara tuan rumah, diatur untuk menjadi urusan yang tenang. Media Jepang melaporkan, kurang dari 950 orang, termasuk hanya sekitar 15 pemimpin global ditetapkan untuk hadir.

Dengan melonjaknya kasus COVID-19 di dan sekitar Tokyo, penyelenggara telah mengesampingkan penonton di sebagian besar acara Olimpiade.

Ibu Negara Jill Biden diperkirakan akan mendarat di Tokyo pada Kamis sore untuk upacara pembukaan Olimpiade, meningkatkan harapan bahwa dia mungkin juga menggunakan kehadirannya untuk membahas vaksin dengan Suga.

Biden telah melakukan perjalanan melintasi Amerika Serikat mendesak lebih banyak orang di negara itu untuk disuntik.

Suga sedang bersiap untuk bernegosiasi langsung dengan Pfizer untuk mendapatkan pengiriman dosis awal, media domestik melaporkan pada hari Kamis.

Hanya sepertiga orang Jepang yang memiliki setidaknya satu dosis vaksin, memicu kekhawatiran publik bahwa Olimpiade bisa menjadi acara penyebar super. Sudah puluhan peserta dinyatakan positif COVID-19, memaksa penarikan atlet dan rekan satu tim ke dalam isolasi.

NHK mengatakan Abe memutuskan untuk tidak menghadiri upacara tersebut setelah pemerintah Jepang mengumumkan keadaan darurat dan pembatasan virus di Tokyo, dalam upaya untuk meminimalkan risiko kesehatan di antara penduduk dan pengunjung.

Infeksi COVID-19 telah melonjak di ibu kota dan diproyeksikan akan melonjak lebih jauh, membebani penyedia layanan kesehatan.

Dalam jajak pendapat baru-baru ini di surat kabar Asahi, 68 persen responden menyatakan keraguan tentang kemampuan penyelenggara Olimpiade untuk mengendalikan infeksi virus corona, dengan 55 persen mengatakan mereka menentang Olimpiade yang akan terus berlanjut.

Kompetisi Olimpiade telah dimulai, dengan tim softball wanita Jepang membawa tuan rumah memulai dengan kemenangan pada hari Rabu, sementara tim sepak bola wanita AS yang berperingkat tinggi dikalahkan oleh Swedia. (Reuters)

TAGS : Shinzo Abe Olimpiade Tokyo Jepang




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :