Selasa, 26/10/2021 04:11 WIB

Biden Peringatkan Perusahaan AS Risiko Bisnis di Hong Kong

Dengan demikian, Hong Kong tidak lagi menikmati perdagangan AS dan hak istimewa komersial dan pejabat tertentu di Hong Kong telah terkena sanksi AS atas tindakan mereka dalam menindak demokrasi.

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden berbicara tentang janji pemerintahannya untuk menyumbangkan 500 juta dosis vaksin virus corona Pfizer (PFE.N) ke negara-negara termiskin di dunia, selama kunjungan ke St Ives di Cornwall, Inggris, pada 10 Juni 2021. (Foto: Reuters/Kevin Lamarque)

Washington, Jurnas.com - Pemerintah Amerika Serikat (AS) diperkirakan akan mengeluarkan peringatan menyeluruh kepada perusahaan-perusahaan AS tentang risiko melakukan bisnis di Hong Kong karena China terus menekan kebebasan politik dan ekonomi di wilayah tersebut.

Para pejabat AS mengatakan imbauan itu bisa dikeluarkan paling cepat minggu ini. Presiden Joe Biden mengatakan kepada wartawan pada Kamis (15/7), peringatan itu akan menunjukkan memburuknya kondisi pasar bebas di Hong Kong, yang pernah menjadi salah satu pusat keuangan utama Asia, dan potensi erosi lebih lanjut.

"Situasi di Hong Kong memburuk, dan pemerintah China tidak menepati komitmennya, bagaimana menangani Hong Kong," kata Biden. "Jadi ini lebih merupakan nasihat tentang apa yang mungkin terjadi di Hong Kong. Kong, sesederhana itu, dan serumit itu.”

AS di bawah pemerintahan Trump dan Biden telah menentukan bahwa sejak pengesahan undang-undang keamanan nasional yang baru tahun lalu, Hong Kong tidak lagi menikmati otonomi signifikan dari China daratan yang telah dijanjikan Beijing untuk dihormati selama 50 tahun ketika mengambil alih kendali bekas jajahan Inggris pada tahun 1997.

Dengan demikian, Hong Kong tidak lagi menikmati perdagangan AS dan hak istimewa komersial dan pejabat tertentu di Hong Kong telah terkena sanksi AS atas tindakan mereka dalam menindak demokrasi.

"Kami tahu bahwa komunitas bisnis yang sehat bergantung pada aturan hukum, yang terus dirusak oleh hukum keamanan nasional yang berlaku di Hong Kong," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS, Ned Price pada Selasa.

"Secara umum, kami berusaha memastikan bahwa bisnis dapat beroperasi di lingkungan peraturan yang stabil, dapat diprediksi, dan adil di seluruh dunia, dan risiko aturan hukum yang sebelumnya terbatas di daratan China kini semakin menjadi perhatian di Hong Kong. Itu menjadi perhatian besar kami. Ini menjadi perhatian besar bagi komunitas bisnis Amerika. Ini menjadi perhatian besar bagi komunitas bisnis internasional," katanya.

Peringatan baru itu akan datang setelah peringatan serupa yang dikeluarkan awal pekan ini yang mengingatkan perusahaan-perusahaan AS tentang potensi tanggung jawab sanksi jika mereka terlibat dalam bisnis dengan entitas China yang beroperasi di wilayah Xinjiang barat, di mana China dituduh melakukan penindasan luas terhadap Muslim Uyghur dan minoritas lainnya. (Ap)

TAGS : Joe Biden Hong Kong China Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :