Sabtu, 24/07/2021 07:52 WIB

PKS Heran Pemerintah Lebih Fokus ke Vaksin Impor Ketimbang Produksi Dalam Negeri

Kalangan dewan mengingatkan pemerintah untuk fokus mempercepat riset dan produksi vaksin Merah Putih yang dikembangkan Konsorsium Riset Covid di bawah koordinasi BRIN (Badan Riset dan Inovasi Nasional).

Vial dari vaksin covid-19 Sinopharm, China. (Foto: Reuters)

Jakarta, Jurnas.com - Kalangan dewan mengingatkan pemerintah untuk fokus mempercepat riset dan produksi vaksin Merah Putih yang dikembangkan Konsorsium Riset Covid di bawah koordinasi BRIN (Badan Riset dan Inovasi Nasional).

Wakil Ketua Fraksi PKS, Mulyanto menegaskan, pemerintah jangan terlalu fokus untuk mengandalkan vaksin dari luar negeri alias impor.

“Pemerintah terkesan adem-adem dan membiarkan riset vaksin inovasi domestik ini berjalan bisnis as usual. Tidak seperti sikap pemerintah terhadap vaksin impor.  Padahal penggunaan vaksin Merah Putih sangat penting sebagai upaya untuk membangun keunggulan SDM dan kemampuan inovasi domestik,” tegas dia dalam pesan singkat yang dikirimkan ke Jurnas.com, Senin (12/7). 

Mulyanto menilai, vaksin Merah Putih sejatinya dapat meminimalisir anggaran dan menghilangkan ketergantungan pemerintah pada vaksin impor.

“Sayang anggaran dari utang yang terbatas ini terkuras habis untuk membeli puluhan juta vaksin impor," katanya.

Mulyanto prihatin saat ini dana untuk riset vaksin di LBM Eijkman tidak lebih dari Rp10 Miliar.  Angka ini jauh dari memadai, apalagi kalau dibandingkan dengan dana untuk impor vaksin yang ratusan triliun rupiah. 

“Seharusnya Pemerintah mengalokasikan dana riset yang cukup, sehingga vaksin Merah Putih dapat diproduksi lebih awal. Tapi nyatanya, dalam RDP Komisi VII DPR RI dengan Konsorsium Riset Covid-19 terakhir dilaporkan, bahwa produksi Vaksin Merah Putih mundur, disebabkan karena BUMN Bio Farma tidak siap kalau vaksin tersebut didasarkan pada protein rekombinan mamalia,” terangnya.  

Mulyanto memaparkan, fasilitas produksi BUMN Bio Farma hanya siap kalau vaksin yang dikembangkan berbasis protein rekombinan ragi (yeast).  

“Karenanya terpaksa LBM Eijkman harus banting setir mulai dari nol lagi untuk mengembangkan riset vaksin berbasis ragi. Kalau poco-poco seperti ini terus, kita jadi pesimis.  Sampai kapan Vaksin Merah Putih dapat diproduksi dan didistribusikan kepada masyarakat," demikian anggota Komisi VII DPR RI ini.

TAGS : Warta DPR Komisi VII DPR PKS Mulyanto Vaksin Impor Merah Putih




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :