Selasa, 28/09/2021 18:25 WIB

Sidang Kasus Korupsi Netanyahu Kembali Ditunda

Sidang diharapkan akan dimulai Senin depan tetapi telah ditunda selama seminggu lagi dan akan diadakan kembali pada 19 Juli.

Mantan Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu pada pertemuan blok sayap kanan di Knesset (parlemen Israel) di Yerusalem al-Quds pada 20 November 2019. (Foto: AFP)

Jakarta, Jurnas.com - Persidangan korupsi mantan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu kembali ditunda untuk ketiga kalinya karena ketidaksepakatan antara penuntutan dan pembelaan atas penanganan bukti baru.

Dilansir Middleeast, Selasa (06/07), Sidang diharapkan akan dimulai Senin depan tetapi telah ditunda selama seminggu lagi dan akan diadakan kembali pada 19 Juli.

Dengan reses hukum musim panas enam minggu mulai 21 Juli hingga 1 September, dan Hari Libur Tinggi Yahudi pada bulan September, persidangan diperkirakan tidak akan selesai hingga Oktober. Penundaan lebih lanjut kemungkinan akan memungkinkan pemeriksaan silang bukti baru.

Informasi tambahan dikatakan termasuk informasi dari telepon mantan CEO perusahaan media di pusat salah satu dari banyak skandal korupsi yang melibatkan Netanyahu.

Netanyahu telah didakwa dengan penipuan, pelanggaran kepercayaan dan menerima suap dalam tiga kasus korupsi terpisah: Kasus 1000 melibatkan tuduhan bahwa mantan perdana menteri dan istrinya menerima hadiah ilegal dari pengusaha; Kasus 2000 menuduh Netanyahu mencoba membeli liputan surat kabar yang menguntungkan; Kasus 3000 , juga dikenal sebagai "skandal kapal selam", akan melihat Israel membeli kapal angkatan laut dan kapal selam dari sebuah perusahaan Jerman dengan jutaan shekel yang diduga "dikurangi" dari atas kesepakatan untuk keuntungan pribadi.

Namun, penundaan terbaru adalah untuk Kasus 4000 , di mana Netanyahu diduga telah menyalahgunakan kekuasaannya saat menjabat sebagai perdana menteri dan menteri komunikasi dari 2014 hingga 2017.

Pria berusia 71 tahun, yang digulingkan bulan lalu oleh Neftali Bennett, jauh ultra-nasionalis kanan yang bersekutu erat dengan pemukiman ilegal Israel, dikatakan telah meningkatkan kepentingan bisnis seorang maestro media dengan imbalan liputan media yang positif.

TAGS : Benjamin Netanyahu Kasus Korupsi Mantan PM Israel




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :