Minggu, 24/10/2021 03:40 WIB

Latihan Bersama AS-Ukraina Turunkan 5.000 Pasukan di Laut Hitam

Latihan angkatan laut, yang dimulai pekan depan di Laut Hitam, akan melibatkan lebih dari 5.000 tentara Amerika Serikat dan Ukraina, 32 kapal dan 40 pesawat

Kapal perusak berpeluru kendali USS Porter adalah peserta dalam latihan angkatan laut Sea Breeze tahun lalu di Laut Hitam, meskipun AS belum mengungkapkan kapal yang berpartisipasi dalam latihan 32 negara tahun ini. Foto milik Angkatan Laut Ukraina/Angkatan Laut AS/ Flickr

Jakarta, Jurnas.com - Latihan angkatan laut, yang dimulai pekan depan di Laut Hitam, akan melibatkan lebih dari 5.000 tentara Amerika Serikat dan Ukraina, 32 kapal dan 40 pesawat. Diselenggarakan bersama oleh Angkatan Laut Ukraina dan Armada Keenam Angkatan Laut AS, acara ini telah diadakan setiap tahun sejak 1997.

"Iterasi 12 hari tahun ini akan mencakup perang amfibi, perang manuver darat, operasi menyelam, operasi larangan maritim, pertahanan udara, integrasi operasi khusus, perang anti-kapal selam, dan operasi pencarian dan penyelamatan," kata pernyataan Armada Keenam dilansir Middleeast, Selasa (22/06).

Termasuk pengamat, 32 negara akan terlibat, menjadikannya latihan bersama terbesar dalam sejarah acara tersebut. Meskipun sebagian besar merupakan acara pelatihan NATO, banyak negara non-NATO akan terlibat, sebagai peserta atau pengamat.

Daftar ini termasuk Albania, Australia, Brasil, Bulgaria, Kanada, Denmark, Mesir, Estonia, Prancis, Georgia, Yunani, Israel, Italia, Jepang, Latvia, Lithuania, Moldova, Maroko, Norwegia, Pakistan, Polandia, Rumania, Senegal, Spanyol , Korea Selatan, Swedia, Tunisia, Turki, Ukraina, Uni Emirat Arab, Inggris, dan Amerika Serikat.

Tunisia dan Senegal diwakili dalam latihan 2021 untuk pertama kalinya. Angkatan Laut AS belum mengidentifikasi kapal mana yang akan terlibat.

"Amerika Serikat bangga bermitra dengan Ukraina dalam menjadi tuan rumah bersama latihan maritim multinasional Sea Breeze, yang akan membantu meningkatkan interoperabilitas dan kemampuan di antara negara-negara peserta," kata Kuasa Usaha Kristina Kvien, Kedutaan Besar AS di Ukraina.

"Kami berkomitmen untuk menjaga keselamatan dan keamanan Laut Hitam," kata Kvien.

Angkatan laut Ukraina, garda nasional dan badan militer lainnya juga terlibat dalam latihan tersebut.

Sebuah pernyataan pada bulan Mei dari perencana acara di Odessa mencatat bahwa tujuan dari latihan ini adalah untuk meningkatkan tingkat kompatibilitas angkatan bersenjata Ukraina dengan sekutu NATO.

Meskipun berada dalam program interoperabilitas mitra peluang NATO yang ditingkatkan, Ukraina bukan anggota resmi blok militer.

Rusia, salah satu dari tujuh negara yang berbatasan dengan Laut Hitam, telah mengumumkan bahwa mereka akan memantau prosesnya dengan cermat .

"Kementerian Pertahanan Federasi Rusia akan mengikuti persiapan dan jalannya latihan Sea Breeze Ukraina-Amerika dengan melibatkan negara-negara NATO," kata Juru Bicara Kementerian Pertahanan Rusia Mayor Jenderal Igor Konashenkov pada 2 Juni.

"Rusia akan, jika perlu, bereaksi dengan tepat terhadap situasi yang berkembang demi memastikan keamanan militer Rusia,” kata Konashenkov.

Dia menambahkan bahwa latihan akan diadakan di tengah tuduhan gencarnya negara-negara Barat atas dugaan upaya Rusia untuk membangun potensi militernya di perbatasan tenggara negara itu.

TAGS : Latihan Bersama Laut Hitam Tentara Amerika Pasukan Ukraina




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :