Kamis, 21/10/2021 19:24 WIB

Erdogan Optimistis Pandemi Covid-19 Segera Berakhir di Turki

Recep Tayyip Erdogan optimistis negaranya akan segera mengatasi pandemi COVID-19 dengan kampanye vaksinasi massal.

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan (3rd R) berkumpul dengan para pemuda selama acara yang diadakan melalui konferensi video menandai Hari Ayah di Ankara, Turki pada 20 Juni 2021 [TUR Kepresidenan/Murat Cetinmuhurdar/Anadolu Agency]

Jakarta, Jurnas.com - Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan optimistis negaranya akan segera mengatasi pandemi COVID-19 dengan kampanye vaksinasi massal.

Recep Tayyip Erdogan menghadiri acara online untuk memperingati Hari Ayah dan menjawab pertanyaan anak muda di seluruh Turki.

Menanggapi pertanyaan tentang pandemi dan kapan akan berakhir, Erdogan mengatakan Turki telah berada di depan negara lain dalam segala hal mulai dari layanan kesehatan hingga keselamatan publik sejak awal wabah.

"Pada saat penyediaan vaksin sangat sulit, kami menjalankan jadwal vaksinasi yang cepat berkat koneksi yang kami buat secara tepat waktu. Kami memiliki beberapa kemunduran, tetapi kami juga mengatasi penundaan ini. Kami dalam kondisi yang baik sekarang. Mudah-mudahan musibah ini bisa segera kita atasi," ujarnya dilansir Middleeast, Senin (21/06).

Erdogan mengatakan studi vaksinasi domestik terus berlanjut dan targetnya adalah memulai produksi pada September-Oktober.

“Saat ini, tingkat infeksi telah turun secara serius. Tetapi kita perlu menurunkan tingkat ini lebih lanjut. Jumlah kasus sekitar 5.000 per hari. Kami pikir ini terlalu banyak. Jumlah kematian harian sekitar 50. Kami tidak menginginkan ini juga," kata Erdogan.

“Harapan kami, kami berdua akan menurunkan jumlah kasus menjadi dua digit dan menurunkan jumlah kematian menjadi satu digit,” katanya seraya menambahkan vaksinasi adalah alat terbaik untuk mencapai itu.

"Kami juga pandai mengimpor vaksin dan kami akan terus melakukannya, dengan cepat," tambahnya.

Menanggapi pertanyaan tentang anti-vaxxers, Erdogan menyerukan untuk menghormati sains, dengan mengatakan bahwa tidak mungkin untuk menyangkal sains.

“Setiap individu bangsa kita harus tahu bahwa mereka memiliki kesempatan untuk mengakses vaksin yang belum dapat dijangkau oleh miliaran orang di dunia,” katanya.

“Adalah tanggung jawab para ilmuwan untuk mengembangkan vaksin dan membuatnya dapat diterapkan pada manusia. Tugas kita adalah menggunakan vaksin yang dikembangkan oleh para ahli terbaik di bidangnya dengan tetap menghormati sains. dunia," tambahnya.

Turki pada hari Sabtu telah menurunkan usia kelayakan vaksinasi COVID-19 menjadi 30.
Lebih dari 41,34 juta dosis vaksin virus corona telah diberikan sejak negara itu meluncurkan kampanye vaksinasi massal pada pertengahan Januari. 

Lebih dari 26,96 juta orang telah menerima dosis pertama mereka, sementara lebih dari 14,38 juta telah divaksinasi penuh pada hari Minggu, menurut data Kementerian Kesehatan.

TAGS : Virus Corona Pemerintah Turki Recep Yayyib Erdogan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :