Selasa, 03/08/2021 11:57 WIB

Moskow Catat Kasus COVID-19 Tertinggi Berturut-turut

Gelombang infeksi baru datang ketika kota kedua Rusia Saint Petersburg, hotspot COVID-19 terburuk di negara itu setelah Moskow.

Penduduk Moskow menghadapi pembatasan virus corona baru yang dihadapi dengan penyebaran cepat varian Delta AFP/Yuri KADOBNOV]

Moskow, Jurnas.com - Ibu kota Rusia, Moskow, pada Sabtu (19/6) melaporkan pandemi tertinggi untuk kasus virus corona baru untuk hari kedua berturut-turut, karena rumah sakit kota dibanjiri pasien baru karena varian Delta.

Kota ini mencatat 9.120 infeksi virus corona baru dalam 24 jam, menurut angka pemerintah, tertinggi kedua berturut-turut melampaui total 9.056 kasus pada hari sebelumnya.

Angka itu membengkak dari hanya 3.000 setiap hari hanya dua minggu yang lalu, dengan Walikota Moskow Sergei Sobyanin mengatakan pada hari Jumat bahwa varian Delta yang sangat menular pertama kali diidentifikasi di India mewakili hampir 90 persen kasus baru.

Gelombang infeksi baru datang ketika kota kedua Rusia Saint Petersburg, hotspot COVID-19 terburuk di negara itu setelah Moskow, dijadwalkan menjadi tuan rumah tujuh pertandingan Euro 2020 diperkirakan akan menarik ribuan penggemar sepak bola Eropa

Setelah mengklaim pandemi terburuk berlalu selama musim dingin, para pejabat sekarang bergegas memperkenalkan kembali pembatasan pandemi dan menggelar tempat tidur baru yang didedikasikan untuk pasien virus corona setelah berbulan-bulan menjalani kehidupan yang hampir normal.

Pada Senin, Saint Petersburg mengumumkan pengetatan pembatasan termasuk tidak ada penjualan makanan di zona penggemar Euro 2020.

Tindakan lebih drastis di Moskow, di mana Sobyanin pada Jumat menutup zona penggemar kota, melarang pertemuan lebih dari 1.000 orang, menangguhkan semua acara hiburan massal dan menutup ruang dansa.

Dia juga memperpanjang beberapa langkah yang telah dia umumkan akhir pekan lalu, seperti penutupan ruang makan di mal, kebun binatang dan taman bermain, dan bar dan restoran mulai pukul 11 malam hingga 6 pagi.

Sobyanin, yang telah mengambil peran utama dalam tanggapan Rusia terhadap pandemi, mengatakan tindakan itu diperlukan karena rumah sakit di ibu kota dibanjiri pasien COVID-19 dalam beberapa hari.

Pada Kamis, dia mengatakan,hanya dalam lima hari 13.000 tempat tidur rumah sakit gratis telah "dihabiskan" dan kota itu telah berkembang menjadi 17.000 tempat tidur.

Salah satu wakilnya, Anastasia Rakova, mengatakan dalam sebuah pernyataan Sabtu bahwa Moskow akan menambah 7.000 tempat tidur selama dua minggu ke depan, sehingga total menjadi 24.000.

Tetapi tindakan paling drastis yang diperkenalkan Sobyanin minggu ini adalah memerintahkan vaksinasi wajib bagi penduduk ibu kota Rusia yang bekerja di industri jasa, dengan mengatakan sekitar 60 persen harus diinokulasi sepenuhnya pada 15 Agustus.

Meskipun suntikan gratis telah tersedia untuk orang Rusia sejak Desember, hanya 19,5 juta dari populasi sekitar 146 juta telah menerima setidaknya satu dosis vaksin, menurut situs web Gogov yang menghitung angka COVID-19 dari daerah dan media.

Di Moskow, hanya 1,5 juta dari sekitar 12 juta penduduk ibu kota yang telah divaksinasi lengkap.

Sementara Rusia memberlakukan penguncian nasional ketika COVID-19 pertama kali mulai menyebar musim semi lalu, pihak berwenang belum memperkenalkan kembali tindakan itu sejak mencabutnya musim panas lalu dengan harapan menopang ekonomi yang sedang berjuang.

Mereka malah mengandalkan empat vaksin negara itu - Sputnik V, EpiVacCorona, CoviVac, dan Sputnik Light satu dosis - untuk mengurangi pandemi.

Tetapi mereka menghadapi masyarakat yang skeptis terhadap inokulasi, dengan satu survei independen baru-baru ini mengatakan bahwa 60 persen orang Rusia tidak berniat untuk divaksinasi.

Rusia adalah salah satu negara yang paling terpukul oleh pandemi, dengan jumlah kasus tertinggi keenam di dunia, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka resmi.

Pada Kamis, melampaui Inggris sebagai negara Eropa yang paling menderita kematian COVID-19, yang pada hari Sabtu mencapai 128.911.

Tetapi para kritikus Kremlin menuduh pihak berwenang meremehkan keparahan pandemi dengan hanya menghitung kematian di mana COVID-19 ditemukan sebagai penyebab utama kematian setelah otopsi.

Angka yang dirilis oleh badan statistik federal Rosstat menunjukkan bahwa Rusia telah mencatat setidaknya 270.000 kematian terkait virus pada akhir April. (AFP)

TAGS : Moksow Kasus COVID-19 Varian Delta




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :