Selasa, 03/08/2021 11:23 WIB

Kepala Desainer Serang Model Palestina, Boikot Produk Zara Digaungkan

Kepala desainer untuk departemen wanita Zara Vanessa Perilman mendapat kecaman setelah melecehkan model Palestina Qaher Harhash dalam pesan Instagram pribadi. 

Logo produk Zara (foto: Middleeast)

Jakarta, Jurnas.com - Perusahaan Zara dikecam karena Kepala Desainer Vanessa Perilman menyerang model Palestina Qaher Harhash di Instagram.

Kepala desainer untuk departemen wanita Zara Vanessa Perilman mendapat kecaman setelah melecehkan model Palestina Qaher Harhash dalam pesan Instagram pribadi. 

Pesan tersebut sebagai tanggapan atas postingan pro-Palestina yang dibagikan oleh model tersebut, yang kemudian memposting tangkapan layar percakapan mereka di Instagram. 

Dilansir Middleeast, Selasa (15/06), percakapan yang dipublikasikan menyebabkan ribuan pengguna Twitter mengecam dan mengancam produk Zara karena tindakan mereka.

Dalam pesan kebenciannya kepada Harhash, Perilman membela kejahatan perang Israel, mencela orang-orang Palestina dan keyakinan Muslim dalam serangannya.

"Mungkin jika orang-orang Anda berpendidikan maka mereka tidak akan meledakkan rumah sakit dan sekolah yang Israel bantu bayar di Gaza," tulis Perilman kepada Harhash, yang berasal dari Yerusalem Timur yang diduduki. 

"Orang Israel tidak mengajari anak-anak untuk membenci atau melempari tentara dengan batu seperti yang dilakukan orang-orang Anda."

Perancang mengakhiri omelan anti-Palestina dengan komentar Islamofobia. "Juga saya pikir itu lucu bahwa Anda model karena pada kenyataannya itu bertentangan dengan apa yang diyakini oleh iman Muslim dan jika Anda keluar dari lemari di negara Muslim mana pun, Anda akan dirajam sampai mati, " tulis Perilman.

Setelah memposting serangan awal Perilman, model tersebut membagikan tangkapan layar segmen dari percakapan lanjutan antara keduanya. 

Tampaknya khawatir tentang kemungkinan kehilangan pekerjaannya, Perilman menawarkan permintaan maaf karena melampiaskan kemarahannya pada model tersebut.

Harhash mengambil ceritanya untuk menuntut Zara meminta maaf secara resmi dan mencela semua retorika Islamofobia dan anti-pribumi. Selain itu, model tersebut menunjukkan kemunafikan dalam industri dalam keengganannya untuk berbicara dengan desainer Islamofobia meskipun mengambil tindakan cepat terhadap karyawan anti-Semit.

"Mereka perlu mengatasi Islamofobia yang sebagian besar diabaikan oleh masyarakat Eropa," tulis Harhash di Instagram Story-nya. 

"Ketika perancang busana tertentu mengatakan hal-hal anti-Semit, mereka dipecat dari pekerjaan mereka di rumah-rumah mewah."

Dalam cerita lain, model itu menunjukkan ketidakcukupan permintaan maaf Perilman saat dia terus mempertahankan perspektif Israel dan gagal mengakui beratnya serangan itu.

Harhash sejak itu meminta para pengikutnya untuk memboikot merek tersebut menggunakan tagar #BoycottZara , yang telah menjadi tren karena kurangnya keberlanjutan dan etika yang dipertanyakan sebagai merek mode cepat.

Ketika tangkapan layar dari percakapan tersebut tersebar di Twitter, pengguna mengutuk keterlibatan Zara dengan komentar rasis dan Islamofobia yang dibuat oleh sang desainer.

Ribuan orang menggunakan keyboard mereka, menyerukan boikot merek dan pemecatan Perilman sebagai kepala desainer.

 

TAGS : Produk Zara Kepala Desainer Model Palestina




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :