Sabtu, 24/07/2021 14:19 WIB

China Ingatkan AS Tak Jalin Kerja Sama Perdagangan dengan Taiwan

Dalam beberapa bulan terakhir, Beijing telah meningkatkan tekanan terhadap Taiwan, termasuk mengirim jet tempur ke zona pertahanan udara pulau itu.

Para penjaga kehormatan melakukan upacara penurunan bendera nasional Taiwan di Liberty Square, saat penyebaran COVID-19 berlanjut, di Taipei, Taiwan pada 1 April 2020. (Foto: Reuters / Ann Wang / Files)

Beijing, Jurnas.com - China telah memperingatkan Amerika Serikat (AS) agar tidak mengejar kesepakatan perdagangan dengan Taiwan setelah Washington mengisyaratkan kemungkinan dimulainya kembali pembicaraan ekonomi dengan pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian mendesak Washington pada Selasa (8/6) untuk menghentikan segala bentuk pertukaran resmi dengan Taiwan, menangani masalah Taiwan dengan hati-hati, dan menahan diri untuk tidak mengirimkan sinyal yang salah kepada pasukan kemerdekaan Taiwan.

China mengklaim, Taiwan yang demokratis sebagai wilayahnya sendiri, untuk diambil secara paksa jika perlu. Dalam beberapa bulan terakhir, Beijing telah meningkatkan tekanan terhadap Taiwan, termasuk mengirim jet tempur ke zona pertahanan udara pulau itu.

Sementara itu AS telah meningkatkan dukungan untuk Taiwan, menyetujui penjualan senjata baru, mengirim delegasi tingkat tinggi dan baru-baru ini berjanji untuk menyumbangkan 750.000 dosis vaksin untuk meningkatkan perjuangannya melawan COVID-19.

Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken menambahkan bahan bakar ke api pada hari Senin ketika mengatakan pada sidang kongres di Washington, DC, bahwa diskusi akan segera dimulai pada kesepakatan perdagangan.

"Saya tahu kami terlibat dalam pembicaraan dengan Taiwan, atau akan segera, mengenai semacam kerangka perjanjian," kata Blinken ketika ditanya tentang posisi pemerintahan Presiden Joe Biden dalam perjanjian perdagangan bilateral dengan Taiwan.

Diplomat itu juga mengatakan AS berkomitmen pada proposisi bahwa Taiwan harus memiliki sarana untuk membela diri.

"Kami terus menyediakan peralatan dan penjualan yang signifikan ke Taiwan untuk tujuan itu," tambahnya. "Kami memiliki keprihatinan nyata tentang peningkatan agresi yang ditunjukkan oleh pemerintah di Beijing terhadap Taiwan."

Ditanya tentang komentar Blinken, juru bicara kantor Perwakilan Dagang AS (USTR) mengatakan tidak ada pertemuan untuk diumumkan saat ini. Ia menambahkan, bagaimanapun, aAS percaya penting untuk terus memperkuat hubungan perdagangan bilateral kami dengan Taiwan.

Seorang juru bicara kantor perwakilan Taiwan di Washington mengatakan," mereka bekerja untuk terlibat dalam diskusi dengan USTR, yang diharapkan akan mengarah pada kemajuan dalam hubungan perdagangan bilateral kita".

Bonnie Glaser, pakar Taiwan di German Marshall Fund AS, mengatakan komentar Blinken adalah sinyal, Washington kemungkinan akan bergerak maju dengan dimulainya kembali Pembicaraan Kerangka Investasi Perdagangan (TIFA) dengan Taiwan yang belum diadakan sejak pemerintahan sebelumnya. Presiden Barrack Obama.

Namun, dia mengatakan pemerintahan Biden mungkin belum membuat keputusan apakah akan mengambil langkah yang jauh lebih besar untuk mengejar perjanjian perdagangan bilateral dengan Taiwan.

"Pejabat senior pemerintahan Biden telah mendorong USTR untuk mengadakan putaran pembicaraan TIFA, dan Taipei ingin melakukan ini sesegera mungkin," kata Glaser, menambahkan bahwa China kemungkinan akan menentang dimulainya kembali TIFA karena khawatir, pembicaraan akhirnya bisa mengarah pada perjanjian perdagangan bebas dan memberanikan negara lain, seperti Inggris, untuk memulai negosiasi perdagangan dengan Taiwan.

"China juga akan melihat pembicaraan semacam itu sebagai bagian dari strategi Biden untuk memperkuat hubungan dengan Taiwan dan apa yang mereka lihat sebagai komitmen AS yang semakin berkurang terhadap Satu China," katanya, merujuk pada kebijakan lama AS yang mengakui Beijing daripada Taipei. (New Agencies/Aljazeera)

TAGS : Taiwan Amerika Serikat Donald Trump Joe Biden Antony Blinken




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :