Sabtu, 24/07/2021 15:46 WIB

Kasus COVID-19 Menurun, India akan Longgarkan Aturan Penguncian

India memiliki jumlah infeksi COVID-19 terbesar kedua di dunia setelah Amerika Serikat (AS) dengan total kasus 28,8 juta, menurut data kementerian kesehatan. 

Petugas kesehatan dan kerabat membawa seorang wanita dari ambulans untuk perawatan di fasilitas perawatan COVID-19, di tengah penyebaran COVID-19 di Mumbai, India pada 4 Mei 2021. (Reuters / Niharika Kulkarni)

New Delhi, Jurnas.com - India melaporkan 114.460 infeksi COVID-19 baru pada Minggu (6/6), terendah dalam dua bulan, sementara jumlah kematian meningkat 2.677, karena beberapa bagian negara itu bersiap untuk melonggarkan pembatasan pergerakan.

India memiliki jumlah infeksi COVID-19 terbesar kedua di dunia setelah Amerika Serikat (AS) dengan total kasus 28,8 juta, menurut data kementerian kesehatan. Negara ini telah menderita 346.759 kematian.

Gelombang kedua COVID-19 yang sebagian besar menghantam pedalaman pedesaan negara itu belum mereda, tetapi New Delhi dan kota-kota lain sedang berupaya untuk memungkinkan lebih banyak bisnis beroperasi dan aturan pergerakan dilonggarkan mulai Senin dan seterusnya.

Negara bagian barat Maharashtra, yang terkaya di India dan paling menderita infeksi selama gelombang kedua, berencana untuk memulai minggu ini dengan pelonggaran secara bertahap dari penguncian ketat yang diberlakukan pada bulan April.

Para ilmuwan telah memperingatkan gelombang ketiga COVID-19 yang dapat melanda India di akhir tahun, kemungkinan akan lebih berdampak pada anak-anak.

Sementara negara itu telah meningkatkan upaya vaksinasinya dalam beberapa minggu terakhir setelah awal yang lambat, mayoritas dari 1,3 miliar penduduknya diperkirakan tetap tidak divaksinasi pada saat potensi gelombang ketiga melanda. (Reuters)

TAGS : Kasus COVID-19 India




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :