Minggu, 25/07/2021 14:19 WIB

WHO Bilang 200.000 Warga Palestina Butuh Bantuan Kesehatan

Serangan Israel di daerah kantong yang dimulai pada 10 Mei menewaskan sedikitnya 254 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, menurut otoritas kesehatan di Gaza

Pekerjaan pencarian dan penyelamatan dilakukan setelah serangan udara oleh tentara Israel menghantam bangunan pemukiman di Gaza pada 16 Mei 2021 [Ashraf Amra / Anadolu Agency]

Pejabat dari Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Palang Merah telah mengunjungi Jalur Gaza yang terkepung untuk meninjau kehancuran dari pemboman 11 hari Israel, termasuk kerusakan rumah, sekolah, rumah sakit dan infrastruktur penting lainnya.

Serangan Israel di daerah kantong yang dimulai pada 10 Mei menewaskan sedikitnya 254 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, menurut otoritas kesehatan di Gaza. Sedikitnya 12 orang, termasuk dua anak-anak, tewas di Israel oleh serangan roket yang dilakukan oleh kelompok bersenjata yang berbasis di Gaza.

Dalam sebuah pernyataan pada Rabu (2/6), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan kebutuhan kesehatan yang mengejutkan di seluruh wilayah Palestina yang diduduki. Badan itu mengatakan konflik tersebut memicu perpindahan penduduk lebih lanjut dan memperburuk krisis kemanusiaan yang berkepanjangan.

"Lebih dari 77.000 orang mengungsi dan sekitar 30 fasilitas kesehatan rusak," katanya.

WHO mengatakan pihaknya meningkatkan tanggapannya untuk memberikan bantuan kesehatan bagi hampir 200.000 orang yang membutuhkan, di seluruh wilayah Palestina yang diduduki, termasuk Tepi Barat yang diduduki.

"Situasinya bergejolak. WHO tetap prihatin ... dan menyerukan akses tanpa hambatan untuk pasokan dan staf penting yang terkait dengan kemanusiaan dan pembangunan ke Gaza dan rujukan pasien keluar dari Gaza kapan pun diperlukan," kata Rik Peeperkorn dari WHO.

Sementara itu, kepala Komite Internasional Palang Merah (ICRC) meminta lebih dari $16 juta untuk membantu orang-orang di Gaza.

"Ketakutan, kecemasan, dan stres adalah kata-kata kunci yang saya dengar berulang kali hari ini," kata kepala ICRC Robert Mardini kepada Al Jazeera setelah mengunjungi wilayah Gaza yang hancur akibat pemboman Israel.

"Bahkan jika eskalasinya lebih pendek dari situasi sebelumnya, akan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk membangun kembali apa yang rusak hanya dalam 11 hari," katanya, menyerukan solusi politik yang berarti untuk mengakhiri konflik yang sudah berlangsung lama ini.

"Sementara itu, kami perlu benar-benar meningkatkan dukungan kami untuk meningkatkan respons kemanusiaan di Jalur Gaza dalam jangka pendek," sambungnya.

Sementara itu, direktur Gaza dari badan PBB yang menangani pengungsi Palestina telah dipanggil untuk berkonsultasi dengan bosnya setelah membuat marah warga Palestina dengan mengatakan tidak membantah pernyataan Israel bahwa serangan udaranya "tepat".

Komentar Matthias Schmale dalam sebuah wawancara dengan televisi N12 Israel pada 22 Mei telah memicu protes Palestina.

Serangan Israel baru-baru ini di Gaza menghancurkan 1.800 unit tempat tinggal dan sebagian menghancurkan setidaknya 14.300 lainnya, memaksa puluhan ribu warga Palestina untuk berlindung di sekolah-sekolah yang dikelola PBB.

Pemboman itu juga melanda sekitar 74 bangunan umum, termasuk kotamadya setempat, menurut angka yang dirilis oleh kementerian informasi Gaza.

Pejabat Israel dan pejabat Hamas baru-baru ini mengadakan pembicaraan gencatan senjata permanen terpisah dengan pejabat Mesir.

Israel memberlakukan blokade darat dan laut di Gaza sejak Hamas merebut kendali pada 2007 atas wilayah miskin dan berpenduduk padat yang merupakan rumah bagi sekitar dua juta warga Palestina.

Penyeberangan Rafah yang dijaga ketat di Mesir adalah satu-satunya jalur Gaza ke dunia luar yang tidak dikendalikan oleh Israel. (Aljazeera)

TAGS : WHO Warga Palestina Agresi Israel




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :