Minggu, 25/07/2021 14:11 WIB

WHO Beri Lampu Hijau Vaksin COVID-19 China Sinovac

Badan kesehatan PBB menandatangani vaksin dua dosis CoronaVac dari perusahaan yang berbasis di Beijing, Sinovac, yang sudah digunakan di beberapa negara di seluruh dunia.

Vaksin Covid-19 Sinovac (Foto: AFP)

Jenewa, Jurnas.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyetujui vaksin Sinovac Covid-19 untuk penggunaan darurat - suntikan China kedua yang menerima lampu hijau WHO.

Badan kesehatan PBB menandatangani vaksin dua dosis CoronaVac dari perusahaan yang berbasis di Beijing, Sinovac, yang sudah digunakan di beberapa negara di seluruh dunia.

"Saya senang mengumumkan bahwa vaksin Sinovac-CoronaVac telah diberikan daftar penggunaan darurat WHO setelah terbukti aman, efektif, dan terjamin kualitasnya," kata kepala WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam konferensi pers, Selasa (1/6)

"Persyaratan penyimpanan yang mudah dari CoronaVac membuatnya sangat cocok untuk pengaturan sumber daya rendah. Sekarang sangat penting untuk memberikan alat penyelamat jiwa ini kepada orang-orang yang membutuhkannya dengan cepat," tambahnya.

WHO mengatakan daftar penggunaan darurat (EUL) memberi negara, penyandang dana, lembaga pengadaan dan masyarakat jaminan bahwa vaksin telah memenuhi standar internasional.

Bulan lalu Sinopharm menjadi vaksin China pertama yang disetujui oleh WHO.

Organisasi tersebut juga telah memberikan status EUL untuk vaksin yang dibuat oleh Pfizer/BioNTech, Moderna, Johnson & Johnson, dan jab AstraZeneca yang diproduksi di India, Korea Selatan, dan UE, yang dihitung secara terpisah.

Daftar WHO membuka jalan bagi negara-negara di seluruh dunia untuk menyetujui dan mengimpor vaksin untuk didistribusikan dengan cepat, terutama negara-negara yang tidak memiliki regulator standar internasional sendiri.

Ini juga membuka pintu bagi jabs untuk memasuki fasilitas berbagi vaksin global Covax, yang bertujuan untuk memberikan akses yang adil ke dosis di seluruh dunia, terutama di negara-negara miskin.

Saat ini hanya AstraZeneca dan beberapa jab Pfizer yang mengalir melalui skema tersebut. "Dunia sangat membutuhkan beberapa vaksin COVID-19 untuk mengatasi ketidakadilan akses yang sangat besar di seluruh dunia," kata Mariangela Simao, asisten direktur jenderal WHO untuk akses ke produk kesehatan.

"Kami mendesak produsen untuk berpartisipasi dalam fasilitas Covax, berbagi pengetahuan dan data mereka dan berkontribusi untuk mengendalikan pandemi," sambungnya.

TINGKAT EFISIENSI

"WHO merekomendasikan vaksin untuk digunakan pada orang dewasa berusia 18 tahun ke atas, dalam jadwal dua dosis dengan jarak dua hingga empat minggu," kata badan tersebut dalam sebuah pernyataan.

"Hasil kemanjuran vaksin menunjukkan bahwa vaksin mencegah penyakit simtomatik pada 51 persen dari mereka yang divaksinasi dan mencegah COVID-19 yang parah dan rawat inap pada 100 persen dari populasi yang diteliti."

Vaksin Sinovac mengandung bentuk virus corona yang tidak aktif yang tidak dapat menyebabkan penyakit. Ini juga memiliki zat yang membantu memperkuat respons kekebalan terhadap vaksin.

Ketika diberikan suntikan, sistem kekebalan mengidentifikasi virus yang tidak aktif sebagai benda asing dan membuat antibodi untuk melawannya, yang kemudian akan mengenali virus yang aktif dan mempertahankan tubuh terhadapnya.

Beberapa orang berusia di atas 60 mengambil bagian dalam uji klinis tusukan Sinovac.

Namun, WHO mengatakan seharusnya tidak ada batasan usia atas pada vaksin karena "tidak ada alasan untuk percaya bahwa vaksin itu memiliki profil keamanan yang berbeda" pada generasi yang lebih tua.

Jab Sinovac sudah digunakan di 22 wilayah di seluruh dunia, menurut hitungan AFP.

Selain China, negara-negara yang menggunakan Sinovac antara lain Chili, Brasil, Indonesia, Meksiko, Thailand, dan Turki.

Chen Xu, duta besar China di Jenewa, mengatakan status EUL CoronaVac memperluas jumlah alat global untuk memerangi pandemi.

"China akan terus bekerja dengan komunitas internasional untuk mempromosikan aksesibilitas dan keterjangkauan vaksin COVID-19 terutama di negara berkembang," katanya dalam twitnya. (AFP)

TAGS : WHO Vaksin COVID-19 Sinovac Tedros Adhanom Ghebreyesus




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :