Sabtu, 29/01/2022 00:24 WIB

Qatar Sambut Sikap Positif UEA Akhiri Perselisihan Teluk

Para diplomat dan sumber-sumber regional mengatakan Riyadh dan Kairo bergerak lebih cepat daripada UEA dan Bahrain untuk membangun kembali hubungan dengan Doha.

Menteri Luar Negeri Qatar, Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Thani (Foto: Financial Tribune)

Doha, Jurnas.com - Qatar telah mengadakan beberapa putaran pembicaraan dengan Uni Emirat Arab (UEA) untuk memperbaiki hubungan menyusul kesepakatan untuk mengakhiri perselisihan Teluk dan ada "visi positif" untuk mengatasi perbedaan.

Arab Saudi pada Januari mengumumkan kesepakatan mengakhiri perselisihan di mana kerajaan, UEA, dan Bahrain, bersama dengan Mesir, memutuskan hubungan ekonomi dan diplomatik dengan Qatar pada Juni 2017 dan memberlakukan blokade darat, laut udara.

Para diplomat dan sumber-sumber regional mengatakan Riyadh dan Kairo bergerak lebih cepat daripada UEA dan Bahrain untuk membangun kembali hubungan dengan Doha.

Menteri Luar Negeri Qatar, Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani mengatakan kepada televisi Al Araby yang berbasis di Inggris dalam sebuah wawancara yang disiarkan pada hari Jumat bahwa wajar jika pembicaraan memiliki langkah yang berbeda.

Ia mengatakan ada kemajuan positif dalam pembicaraan dengan Arab Saudi, yang dikunjungi emir Qatar baru-baru ini, dan dengan Mesir, di mana Sheikh Mohammed mengadakan pembicaraan pekan lalu.

Al Thani juga mengatakan Qatar sedang membahas kerja sama ekonomi dengan kedua negara. "Dengan UEA, komite mengadakan beberapa pertemuan dan kami merasakan visi positif dari tim kerja untuk mengatasi perbedaan," kata Al Thani. 

Dia mengatakan putaran terakhir diadakan beberapa minggu yang lalu dan dia juga berhubungan dengan pejabat Emirat. "Butuh beberapa waktu untuk melewati periode sulit ini," tambahnya.

UEA dan Mesir menentang dukungan Qatar untuk kelompok-kelompok seperti Ikhwanul Muslimin, yang dilarang oleh keempat negara bagian tersebut.

Ditanya apakah topik Ikhwanul telah dibahas dengan Mesir, Sheikh Mohammed mengatakan, "Berkas ini tidak diangkat sejauh yang saya tahu. Kami tidak memiliki banyak masalah luar biasa dengan Mesir dan ada kemajuan positif," katanya tanpa merinci, mencatat koordinasi antara kedua negara untuk mengamankan gencatan senjata yang ditengahi oleh Mesir di Jalur Gaza.

Sheikh Mohammed secara terpisah mengatakan kepada penyiar bahwa negaranya tidak membayangkan normalisasi hubungan dengan Suriah dalam waktu dekat.

"Sejauh ini kami tidak melihat apa pun di cakrawala untuk solusi politik yang dapat diterima oleh rakyat Suriah … pendekatan dan perilaku (pemerintah) tidak berubah," katanya. "Tidak ada motivasi bagi kami untuk membangun kembali hubungan dengan rezim Suriah saat ini. Rezim Suriah melakukan kejahatan terhadap rakyatnya."

Negara-negara Teluk menurunkan atau menutup misi di Damaskus pada tahun 2012 karena serangan oleh pemerintah terhadap protes pada awal konflik.

UEA membuka kembali misinya ke Damaskus pada akhir 2018 dalam upaya untuk melawan pengaruh aktor non-Arab seperti Iran, yang bersama dengan Rusia mendukung Presiden Suriah Bashar al-Assad, dan Turki, yang mendukung pemberontak.

UEA memiliki kuasa usaha di Suriah. Oman, salah satu negara Arab langka yang mempertahankan hubungan diplomatik dengan Damaskus, mengirim seorang duta besar pada tahun 2020.

Al Thani, yang mengunjungi Libya pekan lalu, mengatakan Doha berencana untuk segera membuka kembali misi diplomatiknya di Tripoli.

Kedutaan ditutup pada tahun 2014 ketika banyak misi asing di ibukota Libya ditutup karena negara itu terpecah antara pemerintahan yang bertikai.

Sejak pertempuran di Libya berakhir tahun lalu, faksi-faksi telah menerima pemerintah persatuan baru yang diamanatkan untuk menyatukan institusi dan mempersiapkan pemilihan pada bulan Desember. (Aljazeera)

TAGS : Arab Saudi Qatar Uni Emirat Arab Dewan Kerjasama Teluk




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :