Senin, 26/07/2021 02:50 WIB

Jepang Setujui Lebih Banyak Vaksin COVID-19 saat Keadaan Darurat Meluas

Jepang sejauh ini hanya memvaksinasi 4,1 juta populasinya, menurut pelacak global Reuters, tingkat paling lambat di antara negara-negara besar dan kaya di dunia.

Orang-orang yang memakai masker wajah berjalan melintasi persimpangan Shibuya yang terkenal di Tokyo pada 20 Mei 2021. (Foto: AP / Hiro Komae)

Tokyo, Jurnas.com - Jepang akan memperluas keadaan darurat, yang mencakup pulau selatan Okinawa pada Jumat (21/5), tepat ketika Jepang menyetujui dua lagi vaksin COVID-19 untuk mempercepat kampanye inokulasi yang terlambat.

Setelah lampu hijau regulator kesehatan sehari sebelumnya, pemerintah menyatakan menyetujui vaksin yang dikembangkan oleh Moderna dan AstraZeneca, yang akan bergabung dengan vaksin yang dikembangkan oleh Pfizer bersama dengan BioNTech dalam program vaksinasi yang dimulai pada pertengahan Februari.

Media lokal melaporkan bahwa pemerintah kemungkinan tidak akan menggunakan suntikan AstraZeneca untuk sementara waktu karena kekhawatiran akan pembekuan darah. Jepang telah mengatur untuk membeli 120 juta dosis vaksin pembuat obat Inggris-Swedia.

Jepang sejauh ini hanya memvaksinasi 4,1 juta populasinya, menurut pelacak global Reuters, tingkat paling lambat di antara negara-negara besar dan kaya di dunia.

Berbeda dengan beberapa negara Kelompok Tujuh (G7) lain yang mulai mengakhiri tindakan penguncian pandemi, sebagian besar Jepang tetap berada di bawah pembatasan darurat di tengah gelombang keempat virus.

Pada hari Jumat, para ahli medis menyetujui proposal pemerintah untuk menambahkan prefektur selatan Okinawa ke dalam daftar prefektur yang tunduk pada tindakan darurat yang paling ketat. Itu akan membawa daftar ke 10 prefektur termasuk Tokyo, tuan rumah Olimpiade yang dimulai dalam waktu sekitar dua bulan.

Keadaan darurat untuk Okinawa, yang secara luas diperkirakan akan diresmikan pada hari Jumat, akan berlangsung sekitar satu bulan dari Minggu hingga 20 Juni, kata menteri ekonomi Yasutoshi Nishimura, di luar akhir 31 Mei dari sembilan lainnya.

Langkah tersebut akan menandai minggu ketiga berturut-turut bahwa Jepang telah memperluas keadaan daruratnya.

Jepang sejauh ini mencatat sekitar 695.000 infeksi COVID-19 dan 12.000 kematian - jauh lebih sedikit daripada banyak negara - tetapi sistem medisnya semakin tegang oleh lonjakan varian virus yang lebih menular.

Dengan Olimpiade yang dimulai pada 23 Juli, Tokyo berada di bawah tekanan khusus untuk menurunkan infeksi dan tekanan pada sistem medis dari level "Tahap Empat" yang paling mengerikan dan keluar dari keadaan darurat seperti yang dijadwalkan bulan ini. (Reuters/cna)

TAGS : Keadaan Darurat Vaksin COVID-19 Jepang




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :