Rabu, 16/06/2021 06:15 WIB

Majelis Umum PBB Pertimbangkan Embargo Senjata Myanmar

Rancangan resolusi menyerukan penangguhan segera atas pasokan, penjualan, atau transfer langsung dan tidak langsung semua senjata, amunisi, dan peralatan terkait militer lainnya ke Myanmar.

Para pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan di belakang barikade selama protes terhadap kudeta militer di Yangon, Myanmar pada 27 Februari 2021. [Stringer - Anadolu Agency]

New York, Jurnas.com - Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada Selasa (18/5) akan mempertimbangkan rancangan resolusi tidak mengikat yang menyerukan "penangguhan segera" atas transfer senjata ke junta militer Myanmar.

Tidak seperti resolusi Dewan Keamanan, resolusi Majelis Umum tidak mengikat tetapi membawa signifikansi politik yang kuat. Jika persetujuan melalui konsensus tidak dapat dicapai maka Majelis Umum penuh - 193 negara anggota - akan memberikan suara pada tindakan tersebut.

Diperkenalkan oleh Liechtenstein, dengan dukungan dari Uni Eropa, Inggris, dan Amerika Serikat (AS), langkah tersebut akan dipertimbangkan pada rapat pleno yang ditetapkan pada hari Selasa pukul 7 malam GMT (3 pagi pada hari Rabu, waktu Singapura).

Rancangan resolusi menyerukan penangguhan segera atas pasokan, penjualan, atau transfer langsung dan tidak langsung semua senjata, amunisi, dan peralatan terkait militer lainnya ke Myanmar.

"Pertemuan itu akan dilakukan secara langsung," kata seorang juru bicara PBB kepada AFP.

Draf tersebut, yang telah dinegosiasikan selama berminggu-minggu, disponsori bersama oleh 48 negara, dengan Korea Selatan sebagai satu-satunya negara Asia.

Ini juga menyerukan kepada militer untuk "mengakhiri keadaan darurat" dan segera menghentikan "semua kekerasan terhadap demonstran damai", serta "segera dan tanpa syarat membebaskan Presiden Win Myint, Penasihat Negara Aung San Suu Kyi" dan semua orang yang telah "sewenang-wenang. ditahan, didakwa atau ditangkap "sejak kudeta 1 Februari.

Draf tersebut menambahkan seruan segera melaksanakan konsensus lima poin yang dicapai dengan para pemimpin dari 10 negara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) pada 24 April, untuk memfasilitasi kunjungan utusan khusus PBB ke Myanmar, dan menyediakan akses kemanusiaan yang aman dan tanpa hambatan.

Beberapa organisasi non-pemerintah telah lama menyerukan embargo senjata di Myanmar.

Sejak 1 Februari, Dewan Keamanan dengan suara bulat telah mengadopsi empat pernyataan tentang Myanmar, tetapi setiap kali, pernyataan tersebut telah dipermudah dalam negosiasi, terutama oleh Beijing. (AFP)

TAGS : Majelis Umum PBB Embargo Senjata Myanmar Militer Myanmar




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :