Selasa, 15/06/2021 13:36 WIB

WHO Minta Negara Kaya Salurkan Vaksin COVID-19 ke COVAX

Dunia kemungkinan akan melihat lebih banyak kematian tahun ini daripada tahun lalu, meskipun vaksin telah tersedia.

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (Dirjen WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus (Foto: AFP)

Jenewa, Jurnas.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendesak negara-negara kaya berhenti memvaksinasi anak-anak terhadap COVID-19 dan sebagai gantinya menyumbangkan dosis ke negara-negara yang lebih miskin.

Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus menyuarakan kemarahan sejumlah negara kaya sekarang memvaksinasi anak-anak dan remaja, sementara negara bagian yang lebih miskin baru saja mulai memvaksinasi petugas kesehatan dan kelompok yang paling rentan.

Alih-alih menawarkan suntikan kepada orang muda dan sehat, dia meminta negara-negara untuk memberikan dosis mereka pada skema berbagi vaksin global COVAX dan dengan demikian memastikan bahwa mereka yang paling membutuhkan di semua negara menerima perlindungan.

"Pada Januari, saya berbicara tentang potensi terungkapnya bencana moral," katanya dalam konferensi pers Jumat (14/5).

"Sayangnya, kami sekarang menyaksikan permainan ini. Di beberapa negara kaya, yang membeli sebagian besar pasokan, kelompok berisiko rendah sekarang divaksinasi.

“Saya mengerti mengapa beberapa negara ingin memvaksinasi anak-anak dan remaja mereka, tetapi sekarang saya mendorong mereka untuk mempertimbangkan kembali dan sebagai gantinya menyumbangkan vaksin untuk COVAX.

"Karena di negara berpenghasilan rendah dan menengah ke bawah, pasokan vaksin COVID-19 bahkan belum cukup untuk mengimunisasi petugas layanan kesehatan, dan rumah sakit dibanjiri oleh orang-orang yang sangat membutuhkan perawatan untuk menyelamatkan nyawa."

Hampir 1,4 miliar dosis vaksin COVID-19 telah disuntikkan di setidaknya 210 wilayah di seluruh dunia, menurut hitungan AFP.

Sekitar 44 persen dari dosis telah diberikan di negara-negara berpenghasilan tinggi terhitung 16 persen dari populasi global. Hanya 0,3 persen telah dikelola di 29 negara berpenghasilan terendah, rumah bagi sembilan persen populasi dunia.

Menghadapi ketidaksetaraan dalam akses ini, Tedros memperingatkan bahwa dunia kemungkinan akan melihat lebih banyak kematian tahun ini daripada tahun lalu, meskipun vaksin telah tersedia.

"Kami berada di jalur untuk tahun kedua pandemi ini menjadi jauh lebih mematikan daripada tahun pertama," katanya.

"Menyelamatkan nyawa dan mata pencaharian dengan kombinasi tindakan kesehatan masyarakat dan vaksinasi - bukan salah satunya - adalah satu-satunya jalan keluar."

Virus korona baru telah menewaskan sedikitnya 3,3 juta orang sejak wabah muncul di China pada Desember 2019, menurut penghitungan dari sumber resmi yang dikumpulkan oleh AFP.

Sementara itu, Tedros mengatakan bahwa telah divaksinasi COVID-19 awal pekan ini di Jenewa, kota Swiss tempat WHO berbasis. "Itu adalah momen yang pahit," katanya, menjelaskan bahwa pikirannya tertuju pada petugas kesehatan di seluruh dunia yang telah memerangi pandemi.

“Fakta bahwa banyak yang masih belum terlindungi merupakan refleksi yang menyedihkan atas distorsi besar dalam akses ke vaksin di seluruh dunia,” kata Tedros.

TAGS : WHO Vaksin COVID-19 Tedros Adhanom Ghebreyesus




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :