Minggu, 13/06/2021 09:41 WIB

PBB Prihatin atas Kekerasan Israel-Palestina

Ketegangan di Yerusalem telah berkobar menjadi gangguan terburuk di kota itu sejak 2017 setelah polisi anti huru hara Israel bentrok dengan kerumunan besar jemaah Palestina pada Jumat terakhir bulan suci Ramadan.

Warga Palestina berkumpul untuk melakukan protes terhadap perjanjian antara UEA dan Israel di Tepi Barat pada 14 Agustus 2020 [Issam Rimawi / Anadolu Agency]

Jenewa, Jurnas.com - Kantor hak asasi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan Selasa (11/5) pihaknya "sangat prihatin" dengan meningkatnya kekerasan di wilayah Palestina yang diduduki, Yerusalem timur dan Israel.

Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia meminta ketenangan setelah beberapa hari kerusuhan.

Ketegangan di Yerusalem telah berkobar menjadi gangguan terburuk di kota itu sejak 2017 setelah polisi anti huru hara Israel bentrok dengan kerumunan besar jemaah Palestina pada Jumat terakhir bulan suci Ramadan.

Israel dan Hamas baku tembak pada hari Selasa, dengan sedikitnya 25 warga Palestina tewas di Gaza.

"Kami sangat prihatin dengan meningkatnya kekerasan di wilayah Palestina yang diduduki, termasuk Yerusalem timur, dan Israel dalam beberapa hari terakhir," kata juru bicara kantor kepala hak asasi PBB Michelle Bachelet, Rupert Colville kepada wartawan di Jenewa.

"Kami mengutuk semua kekerasan dan semua hasutan untuk kekerasan dan perpecahan etnis dan provokasi," sambungnya.

Ia mendesak pasukan keamanan Israel untuk mengizinkan hak atas kebebasan berekspresi, berserikat dan berkumpul". "Tidak ada kekuatan yang harus digunakan terhadap mereka yang menggunakan hak mereka secara damai."

Lebih dari 200 roket telah ditembakkan oleh militan Palestina dari Jalur Gaza menuju Israel sejak Senin.

"Penggunaan senjata sembarangan, seperti roket yang ditembakkan ke Israel, dilarang keras berdasarkan hukum humaniter internasional dan harus segera dihentikan," kata Colville.

Israel telah menanggapi dengan 130 serangan yang dilakukan oleh jet tempur dan helikopter serang terhadap sasaran militer di kantong Gaza.

"Israel harus menghormati hukum humaniter internasional," kata Colville, menambahkan bahwa setiap serangan harus diarahkan pada tujuan militer, dengan tindakan pencegahan yang diambil untuk menghindari kematian warga sipil.

Sementara itu, pelapor khusus PBB tentang hak asasi manusia di wilayah Palestina dan perumahan yang layak, Michael Lynk dan Balakrishnan Rajagopal, mengutuk tanggapan pasukan keamanan Israel terhadap protes tersebut.

"Sumber langsung dari ketegangan saat ini di Yerusalem timur adalah tindakan organisasi pemukim Israel, yang tujuannya adalah mengubah lingkungan Palestina menjadi lingkungan Yahudi," kata mereka.

"Baik ketenangan jangka pendek maupun perdamaian jangka panjang tidak akan tercapai selama hak-hak nasional dan individu penduduk kota Palestina secara rutin dicabut."

Pelapor khusus tidak berbicara atas nama PBB tetapi melaporkan temuan mereka kepadanya. (AFP)

TAGS : Palestina Yerusalem Timur Israel Teroris




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :