Senin, 21/06/2021 19:22 WIB

Negara Arab Kecam Penggusuran Paksa Warga Palestina oleh Israel di Yerusalem

Kementerian Luar Negeri Saudi mengutuk tindakan sepihak Israel karena merusak peluang untuk melanjutkan pembicaraan damai.

Pemukim Israel di lingkungan Palestina Sheikh Jarrah bereaksi ketika aktivis Palestina dan Israel meneriakkan slogan di depan rumah mereka selama demonstrasi menentang pengusiran keluarga Palestina dari rumah mereka di Yerusalem timur yang dicaplok Israel pada 16 April 2021. [EMMANUEL DUNAND / AFP

Jakarta, Jurnas.com - Beberapa negara Arab dan badan-badan Islam terkemuka mengecam rencana penggusuran Israel untuk Palestina di Yerusalem Timur yang diduduki dan serangan terhadap jamaah yang melakukan salat di Masjid Al-Aqsa yang menjadi titik nyala di Yerusalem. 

Dilansir Aa, Sabtu (08/05), Kementerian Luar Negeri Saudi mengutuk tindakan sepihak Israel karena merusak peluang untuk melanjutkan pembicaraan damai.

"Kami menolak rencana dan tindakan Israel untuk menggusur rumah-rumah Palestina di Yerusalem dan untuk memaksakan kedaulatan Israel pada mereka," bunyi Kemenlu Saudi dalam sebuah pernyataan.

Kementerian Luar Negeri Mesir mengecam pembobolan Masjid Al-Aqsa oleh pasukan Israel dan serangan terhadap jamaah.

"Pemindahan keluarga Palestina di lingkungan Sheikh Jarrah merupakan pelanggaran resolusi legitimasi internasional dan hukum humaniter internasional," katanya.

Kementerian Luar Negeri Kuwait juga mengecam insiden di masjid tersebut dan menganggapnya sebagai tantangan terang-terangan bagi perasaan umat Islam dan aturan hak asasi manusia.

Ini meminta otoritas Israel bertanggung jawab atas eskalasi berbahaya dan konsekuensi yang mungkin ditimbulkan.

Sementara itu, Universitas Al-Azhar Mesir, tempat tertinggi pendidikan Muslim Sunni, mengecam serangan terhadap jamaah dan menganggapnya sebagai "terorisme Zionis brutal dalam terang kebungkaman internasional yang memalukan" terhadap apa yang terjadi di Yerusalem.

Sementara itu, Persatuan Islam untuk Cendekiawan Muslim (IUMS) memuji ketabahan warga Yerusalem Palestina dalam menghadapi agresi Israel dan berencana untuk mengusir mereka dari rumah mereka.

Sekretaris Jenderal IUMS Ali Qaradaghi mendorong dunia Muslim untuk mendukung perjuangan Palestina secara material dan moral, mengingat dukungan tersebut merupakan kewajiban dan kebutuhan keagamaan.

Jumat malam, jumlah orang Palestina yang terluka meningkat menjadi 205 dalam serangan Israel di Masjid Al-Aqsa, Gerbang Damaskus Kota Tua dan distrik Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur.

Polisi menyerang jamaah Muslim di dalam Masjid Al-Aqsa saat mereka melakukan tarawih - sholat malam khusus selama bulan suci Ramadhan.

Masjid Al-Aqsa adalah situs tersuci ketiga di dunia bagi umat Islam. Orang Yahudi menyebut daerah itu "Temple Mount," mengklaim itu adalah situs dari dua kuil Yahudi di zaman kuno.

Israel menduduki Yerusalem Timur, tempat Al-Aqsa berada, selama perang Arab-Israel 1967. Itu mencaplok seluruh kota pada tahun 1980 dalam sebuah tindakan yang tidak pernah diakui oleh komunitas internasional.

TAGS : Negara Arab Eskalasi Israel Wilayah Yerusalem




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :