Selasa, 15/06/2021 13:30 WIB

Hong Kong Akhiri Resesi Terpanjang dalam Beberapa Dekade

Pusat keuangan internasional telah terpukul dalam 18 bulan terakhir oleh tiga pukulan hebat dari perang perdagangan Amerika Serikat (AS)-China, kerusuhan sosial yang berlangsung berbulan-bulan dan kemudian pandemi COVID-19.

Bendera Hong Kong (Foto: Liputan 6)

Hong Hong, Jurnas.com - Ekonomi Hong Kong melonjak kembali ke pertumbuhan pada kuartal pertama tahun ini, angka resmi menunjukkan pada hari Senin (3/5), mengakhiri periode resesi kota yang paling menonjol dalam sejarah modernnya.

Pusat keuangan internasional telah terpukul dalam 18 bulan terakhir oleh tiga pukulan hebat dari perang perdagangan Amerika Serikat (AS)-China, kerusuhan sosial yang berlangsung berbulan-bulan dan kemudian pandemi COVID-19.

Akibatnya, Hong Kong mencatat pertumbuhan negatif enam kuartal berturut-turut, penurunan yang lebih lama daripada selama krisis keuangan Asia 1997 dan kehancuran global 2007 hingga 2008.

Namun, hal itu berakhir pada Senin ketika pemerintah mengumumkan bahwa ekonomi kota tumbuh 7,8 persen dalam setahun dalam tiga bulan pertama tahun 2021.

Hong Kong adalah salah satu dari sedikit tempat di dunia yang cukup beruntung untuk memasuki pandemi virus corona yang sudah terperosok ke dalam resesi yang dalam.

Pada 2019, protes besar dan sering kali disertai kekerasan berbulan-bulan bertepatan dengan ketegangan perdagangan yang berputar-putar antara Beijing dan AS, menghantam ekonomi yang bertindak sebagai pintu gerbang internasional ke China.

Kota itu adalah salah satu tempat pertama di luar China daratan yang mencatat infeksi COVID-19, dan ekonominya jatuh dengan memecahkan rekor 9,1 persen pada kuartal pertama tahun 2020.

Sejak itu, Hong Kong berhasil menjaga penyebaran virus hingga lebih dari 11.000 infeksi berkat karantina ketat dan tindakan jarak sosial yang menghukum secara ekonomi.

Rebound ekonomi tahun ini sebagian besar dipicu oleh kebangkitan tajam ekspor yang dipicu oleh pemulihan di China dan AS.

Sekretaris Keuangan Hong Kong, Paul Chan memperkirakan pertumbuhan setahun penuh 3,5 hingga 5,5 persen pada 2021. Tetapi memperingatkan bahwa ekonomi tetap di bawah tingkat pra-pandemi dan pemulihan tidak akan merata.

Pembatasan virus corona membuat Hong Kong tertutup bagi mereka yang tidak memiliki izin kerja, dan orang-orang yang tiba harus menjalani karantina wajib hotel selama tiga minggu.

Sektor pariwisata dan ritel tetap bertekuk lutut, dan pengangguran berada di sekitar 7 persen, tingkat tertinggi dalam beberapa tahun.

Sementara stabilitas politik telah kembali, tindakan keras yang sedang berlangsung terhadap perbedaan pendapat dan gerakan untuk membuat Hong Kong semi-otonom lebih seperti China daratan terus mengguncang kepercayaan bisnis.

Perjalanan cepat keluar dari pandemi tampaknya juga tidak mungkin.

Kota ini telah berhasil mengamankan dosis vaksin virus corona yang cukup banyak, tetapi banyak penduduk yang ragu-ragu untuk mendengarkan pemerintah yang menderita defisit kepercayaan yang nyata.

Sejauh ini, hanya 12 persen dari 7,5 juta penduduk kota yang telah menggunakan satu atau lebih dosis vaksin. (AFP)

TAGS : Ekonomi Hong Kong Pandemi COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :