Selasa, 26/10/2021 03:37 WIB

Diplomasi Koersif China Disebut Timbulkan Kerugian yang Luar Biasa di Australia

Pemerintah federal Australia pada Rabu menarik partisipasi negara bagian Victoria dalam Belt and Road Initiative pembangunan infrastruktur besar-besaran China, sebuah proyek tanda tangan Presiden Xi Jinping untuk memperluas pengaruh.

Menteri Kesehatan China mengumumkan sudah tidak ada lagi pasien positif Covid-19 yang dirawat di RS Wuhan. Foto: financialexpress

Washington, Jurnas.com - Amerika Serikat (AS) menyuarakan solidaritas pada Kamis (22/4) dengan Australia, mengatakan mereka menderita akibat diplomasi "koersif" China, setelah sekutu AS itu membuat marah Beijing dengan membatalkan kesepakatan infrastruktur besar.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS, Ned Price mengatakan bahwa Australia membuat keputusannya sendiri tetapi negara itu telah menanggung kerugian yang sangat besar dari tindakan Beijing.

"Kami terus mendukung rakyat Australia karena mereka menanggung beban perilaku koersif RRT," katanya kepada wartawan, merujuk pada Republik Rakyat China.

Pemerintah federal Australia pada Rabu menarik partisipasi negara bagian Victoria dalam Belt and Road Initiative pembangunan infrastruktur besar-besaran China, sebuah proyek tanda tangan Presiden Xi Jinping untuk memperluas pengaruh.

Australia mengatakan bahwa kesepakatan itu tidak konsisten dengan kebijakan luar negeri negara itu, yang mendorong Beijing untuk memperingatkan bahaya serius terhadap hubungan itu.

Dalam perubahan nada dari kampanye hawkish mantan presiden Donald Trump, yang pemerintahannya berbicara dalam istilah Perang Dingin untuk mengumpulkan sekutu melawan China, pemerintahan Presiden Joe Biden menolak berkomentar langsung tentang keputusan Australia.

Price mengatakan bahwa hubungan dengan Australia adalah tentang "nilai bersama" dan bukan China.

"Kami tahu bahwa mitra kami di seluruh dunia akan memiliki hubungan dengan Beijing yang mungkin terlihat sedikit berbeda dari hubungan yang kami miliki. Tidak apa-apa," katanya.

AS di bawah Biden dan Trump telah menyaksikan meningkatnya persaingan global dengan China, yang semakin tegas di berbagai bidang termasuk dalam gerakan militer di laut dan dalam membangun infrastruktur di luar negeri. (AFP)

TAGS : Diplomasi Koersif China Amerika Serikat Joe Biden Australia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :