Jum'at, 14/05/2021 18:18 WIB

India Hadapi Badai COVID-19

India saat ini mencatat lebih banyak kasus baru virus korona daripada negara lain. Pada hari Senin, rata-rata tujuh hari untuk infeksi harian baru adalah sekitar 233.000, menurut Our World in Data.

Perdana Menteri India Narendra Modi menyapa petugas saat ia tiba untuk menghadiri perayaan Hari Kemerdekaan di Benteng Merah bersejarah di Delhi, India, 15 Agustus 2020. (Foto: Adnan Abidi/Reuters)

New Delhi, Jurnas.com - Perdana Menteri India, Narendra Modi mengatakan negara itu menghadapi "badai" virus corona yang membanjiri sistem kesehatannya, karena pihak berwenang di New Delhi mengatakan rumah sakit ibu kota India akan mulai kehabisan oksigen medis pada hari Rabu.

Modi mengatakan pemerintah federal bekerja dengan otoritas lokal di seluruh negeri untuk memastikan pasokan tempat tidur rumah sakit, oksigen, dan obat anti-virus yang memadai untuk memerangi gelombang besar kedua pandemi COVID-19.

"Situasinya dapat dikendalikan hingga beberapa minggu yang lalu. Gelombang kedua infeksi datang seperti badai," katanya dalam pidato yang disiarkan televisi, mendesak warga untuk tetap di dalam rumah dan tidak panik di tengah keadaan darurat kesehatan terburuk di India dalam ingatan.

“Pemerintah pusat dan negara bagian, serta sektor swasta, bersama-sama berusaha memastikan pasokan oksigen bagi mereka yang membutuhkan. Kami mencoba meningkatkan produksi dan pasokan oksigen di seluruh negeri," sambungnya.

India saat ini mencatat lebih banyak kasus baru virus korona daripada negara lain. Pada hari Senin, rata-rata tujuh hari untuk infeksi harian baru adalah sekitar 233.000, menurut Our World in Data.

Negara itu melaporkan jumlah kematian harian tertinggi pada hari Selasa, dengan sebagian besar negara itu sekarang dikunci di tengah gelombang penularan kedua yang meningkat pesat.

Dalam pidatonya kepada bangsa, Modi mendesak pemerintah negara bagian untuk menggunakan penguncian sebagai upaya terakhir untuk menahan penyebaran gelombang kedua infeksi COVID-19, bahkan ketika kasus dan kematian melonjak ke rekor tertinggi.

"Kita harus menyelamatkan negara dari penguncian. Saya mengimbau negara bagian, mereka harus menggunakan lockdown sebagai opsi terakhir, dan lebih memperhatikan zona penahanan mikro," kata Modi dalam pidatonya mengenai situasi virus corona di negara itu.

Penguncian telah diberlakukan di seluruh negeri ketika infeksi melonjak di India, termasuk di Delhi, di mana penguncian selama seminggu diberlakukan dari Senin malam untuk mencoba menahan virus dan memberikan bantuan ke rumah sakit yang terlalu luas.

Wakil Menteri Utama Delhi, Manish Sisodia mengatakan bahwa rumah sakit pemerintah besar di kota berpenduduk 20 juta orang itu memiliki oksigen antara delapan dan 24 jam sementara beberapa rumah sakit swasta hanya punya cukup oksigen untuk empat sampai lima jam.

"Jika kami tidak mendapatkan cukup pasokan besok pagi, itu akan menjadi bencana," katanya kepada kantor berita Reuters, menyerukan bantuan segera dari pemerintah federal.

Modi juga meminta warga untuk tetap di dalam rumah, tidak menyebarkan kepanikan tentang virus dan membentuk kelompok lokal untuk memastikan kepatuhan terhadap protokol COVID-19.

Modi yang berusia 70 tahun meminta pemerintah negara bagian untuk mendesak pekerja migran untuk tetap tinggal dan bahwa “jaminan dari negara bagian bahwa mereka akan segera divaksinasi di mana pun mereka tinggal saat ini akan sangat membantu mereka”.

Dalam beberapa hari terakhir, perdana menteri menghadapi reaksi keras di media sosial atas tanggapannya terhadap kasus virus korona yang melonjak, dengan orang-orang mengkritik keputusannya untuk berbicara kepada puluhan ribu orang pada rapat umum pemilihan negara bagian dan mengizinkan umat Hindu berkumpul untuk sebuah festival.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson membatalkan perjalanannya yang tertunda ke negara Asia Selatan itu, kunjungan luar negeri besar pertamanya sejak mengambil alih kekuasaan pada 2019, karena meningkatnya kasus.

Pada hari Selasa, kementerian kesehatan melaporkan 259.170 infeksi baru secara nasional - hari keenam lebih dari 200.000 dan semakin mendekati puncak hampir 300.000 yang terlihat di Amerika Serikat pada bulan Januari.

Total kasus COVID di India sekarang mencapai 15,32 juta, kedua setelah Amerika Serikat, dengan ahli epidemiologi mengatakan varian baru virus yang lebih menular adalah salah satu faktor utama di balik lonjakan kasus terbaru.

TAGS : India Narendra Modi Badai COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :