Senin, 14/06/2021 09:25 WIB

Modi Minta Warga India Tingkatkan Upaya Perangi COVID-19

Negara Asia Selatan telah mencatat lebih dari tiga juta infeksi baru dan 18.000 kematian bulan ini, menjadikan beban kasusnya tertinggi kedua di dunia, setelah Amerika Serikat (AS).

Perdana Menteri India, Narendra Modi Mencari Teror Kedua Lurus (Foto: Abhishek Chinnappa/Reuters)

New Delhi, Jurnas.com - Perdana Menteri India, Narendra Modi meminta warganya untuk meningkatkan upaya memerangi COVID-19 sehingga penguncian baru tidak diperlukan.

Dalam pidato pertamanya sejak dimulainya gelombang baru infeksi yang memecahkan rekor, Modi mengakui bahwa negara berpenduduk 1,3 miliar itu sekali lagi berjuang dalam pertarungan besar.

"Situasinya terkendali hingga beberapa minggu yang lalu, dan kemudian gelombang kedua ini datang seperti badai," katanya kepada bangsa itu dalam pidato yang disiarkan televisi.

"Ini adalah tantangan besar tetapi kami harus - bersama-sama, dengan keberanian dan tekad kami - mengatasinya ... Kami harus menghindari penguncian dan kami perlu fokus pada zona penahanan mini sebagai gantinya," sambungnya.

India telah berjuang untuk menahan wabah yang mengamuk, dengan rumah sakit kehabisan tempat tidur dan pemerintah daerah dipaksa untuk memberlakukan kembali pembatasan yang menyakitkan secara ekonomi.

Negara Asia Selatan telah mencatat lebih dari tiga juta infeksi baru dan 18.000 kematian bulan ini, menjadikan beban kasusnya tertinggi kedua di dunia, setelah Amerika Serikat (AS).

Ibukotanya dan kota yang paling parah terkena dampak New Delhi memasuki penutupan selama seminggu pada Senin, dengan taman, bioskop, dan mal ditutup.

Negara bagian Maharashtra, pusat gelombang baru-baru ini dan rumah bagi ibu kota keuangan Mumbai, pada Selasa semakin memperketat pembatasan pada toko bahan makanan dan pengiriman rumah.

Semua toko dan mal non-esensial di negara bagian barat saat ini tutup hingga 1 Mei.

Uttar Pradesh, rumah bagi sekitar 240 juta orang, pada hari Selasa mengumumkan penutupan akhir pekan dari Jumat malam, sementara negara bagian Telangana di selatan menjadi yang terbaru yang memberlakukan jam malam.

Kepala Menteri Delhi Arvind Kejriwal, yang pada Selasa mengisolasi diri setelah istrinya dinyatakan positif, meminta pemerintah nasional untuk memasok oksigen ke ibu kota di tengah kekurangan yang parah.

"Beberapa rumah sakit ditinggalkan hanya dengan beberapa jam oksigen," cuitnya Selasa malam.

Penguncian Delhi mendorong puluhan ribu pekerja migran meninggalkan kota besar itu, dalam adegan yang mengingatkan pada penutupan nasional setahun lalu yang menimbulkan kesengsaraan ekonomi dan kemanusiaan.

Modi mengatakan negara bagian harus meyakinkan pekerja migran akan dukungan dan vaksin sehingga mereka tidak akan kembali ke desa mereka. "Saya mengimbau negara bagian untuk menghindari penguncian dan menggunakannya sebagai upaya terakhir," tambahnya.

Lonjakan besar infeksi membuat AS memperbarui peringatan perjalanannya untuk India, setelah Departemen Luar Negeri mengumumkan Senin akan menerapkan panduan jangan bepergian ke sekitar 80 persen negara di seluruh dunia, mengutip risiko yang belum pernah terjadi sebelumnya yang ditimbulkan oleh pandemi.

"Bahkan pelancong yang divaksinasi penuh ... harus menghindari semua perjalanan ke India," kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Singapura juga meningkatkan pembatasan kedatangan dari India pada hari Selasa, menambah satu minggu untuk periode karantina 14 hari yang diwajibkan sebelumnya.

Langkah ini mengikuti keputusan Inggris pada Senin untuk menambahkan India ke "daftar merah", dan larangan Hong Kong pada semua penerbangan dari negara itu. (APF)

TAGS : Pandemi COVID-19 India Narendra Modi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :