Minggu, 24/10/2021 13:03 WIB

Iran akan Patuhi Komitmen Nuklirnya Jika AS Cabut Semua Sanksi

Ayatollah Khamenei mengatakan pada Rabu (14/4) bahwa telah memerintahkan diplomat Iran untuk melanjutkan negosiasi, tetapi memperingatkan, pembicaraan tidak boleh berlarut-larut.

Pemimpin Revolusi Islam, Ayatollah Seyyed Ali Khamenei berbicara kepada pemerintah Iran melalui tautan video pada kesempatan awal Pekan Administrasi di negara itu, di Teheran, pada 23 Agustus 2020.

Teheran, Jurnas.com - Pemimpin Revolusi Islam Iran, Ayatollah Seyyed Ali Khamenei menegaskan, Iran hanya akan kembali ke komitmennya berdasarkan perjanjian nuklir 2015 setelah memverifikasi semua sanksi Amerika Serikat (AS) telah dicabut.

Ayatollah Khamenei mengatakan pada Rabu (14/4) bahwa telah memerintahkan diplomat Iran untuk melanjutkan negosiasi, tetapi memperingatkan, pembicaraan tidak boleh berlarut-larut.

"Pembicaraan seharusnya tidak menjadi pembicaraan tentang gesekan. Mereka seharusnya tidak menghalangi pihak-pihak untuk berlarut-larut dan memperpanjang pembicaraan. Ini berbahaya bagi negara," kata Ayatollah Khamenei .

"Fakta bahwa Amerika berbicara tentang terlibat dalam negosiasi langsung dan tidak langsung (dengan Iran) bukan karena mereka ingin bernegosiasi dan menerima kebenaran, melainkan untuk memaksakan argumen salah mereka" pada Iran, Pemimpin mencatat.

Delegasi Iran yang dipimpin oWakil Menteri Luar Negeri Abbas Araqchi berada di Wina, Austria, untuk putaran pembicaraan lain dengan negara-negara P4 + 1 - Inggris, Prancis, Rusia, China, dan Jerman - yang bertujuan untuk menemukan cara bagi AS untuk bergabung kembali dengan perjanjian nuklir, yang secara resmi disebut Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA).

AS, di bawah mantan presiden Donald Trump, secara sepihak menarik partisipasi dalam perjanjian tersebut dan menerapkan kembali sanksi terhadap Iran, yang telah dicabut oleh kesepakatan tersebut.

Pemerintahan Trump kemudian meluncurkan apa yang disebut-sebut sebagai kampanye "tekanan maksimum" terhadap Iran, berharap untuk memaksa Republik Islam itu menerima batasan skala besar pada program nuklir dan pekerjaan misilnya, antara lain.

Presiden AS Joe Biden secara lisan menolak kebijakan itu dan mengakui kegagalannya, sambil menyatakan kesediaan kembali ke kesepakatan Iran. Namun, sejauh ini telah berhenti mengambil langkah konkret untuk tujuan itu dan mempertahankan sanksi terhadap Republik Islam.

Ayatollah Khamenei menekankan, posisi Iran dalam masalah ini, AS sebagai pihak yang telah berulang kali mengingkari kewajibannya di masa lalu harus mencabut sanksi terlebih dahulu, secara pribadi dimiliki oleh beberapa orang Eropa yang terlibat dalam pembicaraan tersebut.

"Namun, ketika sampai pada pengambilan keputusan, mereka tunduk pada Amerika dan tidak bertindak secara independen," kata Ayatollah Khamenei. Sebagian besar proposal oleh Amerika itu arogan dan menghina. Mereka tidak layak untuk dilihat."

Menyusul penarikan AS dari JCPOA pada Mei 2018, Iran menunggu dengan sabar selama satu tahun penuh untuk pihak-pihak Eropa dalam kesepakatan untuk melindungi kepentingan bisnis Iran dalam menghadapi sanksi AS.

Namun, karena Eropa gagal memenuhi kewajiban kontrak mereka ke Iran di bawah ancaman pembalasan AS, Teheran memulai serangkaian tindakan balasan dengan mengurangi komitmennya sendiri berdasarkan Pasal 26 dan 36 JCPOA yang mencakup hak hukum Teheran.

Pembicaraan Wina telah kacau balau oleh serangan terhadap situs pengayaan nuklir Natanz Iran, yang menurut Teheran dilakukan oleh rezim Israel.

Teheran telah mengumumkan niatnya secara signifikan meningkatkan langkah-langkah nuklirnya sebagai tanggapan atas tindakan sabotase nuklir, termasuk memperkaya uranium pada tingkat kemurnian 60 persen, lebih tinggi dari sebelumnya.

Berbicara kepada Press TV pada hari Selasa, juru bicara Kementerian Luar Negeri Saeed Khatibzadeh mengatakan tindakan pembalasan Republik Islam dalam kerangka JCPOA akan meningkat secara signifikan karena sabotase nuklir baru-baru ini.

Serangan tersebut menyebabkan pemadaman listrik dan terganggunya beberapa operasi di fasilitas nuklir Natanz yang telah berada di bawah pengamanan dan pemantauan ekstensif Badan Energi Atom Internasional (IAEA).

Berbicara kepada kabinetnya pada hari Rabu, Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan sentrifugal IR-1 generasi pertama yang rusak dalam serangan hari Minggu akan diganti dengan perangkat IR-6 canggih yang memperkaya uranium lebih cepat. (Press TV)

TAGS : Ayatollah Seyyed Ali Khamenei Pakta Nuklir Iran Amerika Serikat Donald Trump




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :