Minggu, 13/06/2021 09:40 WIB

Kasus COVID-19 Melonjak, India Larang Ekspor Obat Antivirus Remdesivir

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada November mengeluarkan rekomendasi bersyarat terhadap penggunaan Remdesivir pada pasien. Badan tersebut mengatakan tidak ada bukti, obat tersebut meningkatkan kelangsungan hidup dan hasil lain pada pasien ini.

Remdesivir untuk obat Covid-19 dikembangkan oleh ilmuwan AS (Foto: Al-Arabiya)

New Delhi, Jurnas.com - Pemerintah India melarang ekspor obat antivirus Remdesivir dan bahan aktif farmasi di tengah meningkatnya permintaan  karena rekor lonjakan infeksi COVID-19 dan menyebabkan kekurangan yang melumpuhkan di banyak bagian.

 

India, yang dikenal sebagai apotek dunia, menghentikan ekspor utama vaksin COVID-19. Selain larangan Remdesivir, Kementerian Kesehatan India juga mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa produsen telah diminta meningkatkan pasokan.

Tujuh perusahaan India telah melisensikan obat tersebut dari Gilead Sciences, dengan kapasitas terpasang sekitar 3,9 juta unit per bulan, untuk penggunaan lokal dan ekspor ke lebih dari 100 negara.

Perusahaan tersebut adalah,  Cipla Ltd, Dr Reddy`s Laboratories Ltd, Hetero Labs Ltd, Jubilant Life Sciences Ltd, Biocon Ltd`s Syngene, Zydus Cadila Healthcare Ltd dan unit Mylan di India.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada November mengeluarkan rekomendasi bersyarat terhadap penggunaan Remdesivir pada pasien. Badan tersebut mengatakan tidak ada bukti, obat tersebut meningkatkan kelangsungan hidup dan hasil lain pada pasien ini.

Meski begitu, banyak negara, termasuk India, yang masih menggunakannya.

 

Regulator obat India dan beberapa pemerintah negara bagian dalam beberapa hari ini telah menyuarakan keprihatinan atas penimbunan dan pemasaran gelap Remdesivir, yang dalam beberapa kasus dijual dengan harga lebih dari 10 kali harga eceran maksimum.

Unggahan media sosial pada Minggu menunjukkan antrian besar orang-orang di negara bagian barat Gujarat menunggu untuk membeli suntikan Remdesivir untuk pasien COVID-19.

"Setiap hari pemerintah pusat memberikan 50.000 suntikan Remdesivir tetapi semuanya dikonsumsi," kata Rajesh Tope, menteri kesehatan negara bagian Maharashtra yang paling terpukul di India, kepada wartawan minggu ini.

"Apoteker dan stokis mungkin melakukan pemasaran gelap dan itu perlu diperiksa," sambungnya.

Kementerian kesehatan federal menulis kepada Maharashtra, yang merupakan rumah bagi ibu kota keuangan Mumbai, meminta pihak berwenang setempat untuk meningkatkan pengujian COVID-19 dan mengerahkan lebih banyak tenaga kerja.

"Pemunculan pekerja perawatan kesehatan, perekrutan pekerja kesehatan kontrak perlu dipercepat," kata surat dari birokrat kesehatan tertinggi India itu, menandai kekurangan akut pekerja perawatan kesehatan di tujuh distrik di Maharashtra.

Pihak berwenang menyalahkan kebangkitan virus terutama pada kerumunan dan keengganan untuk memakai masker, bahkan ketika demonstrasi pemilihan umum dan pertemuan keagamaan terus berlanjut dalam beberapa pekan terakhir.

Ribuan orang memadati tepi Sungai Gangga suci di kota Haridwar pada Minggu untuk untuk merayakan festival Kumbh Mela - di mana hingga lima juta diperkirakan pada hari-hari tertentu.

Pihak berwenang telah mewajibkan semua orang yang memasuki area tersebut untuk melakukan tes COVID-19. Tetapi banyak umat pada hari Minggu berkumpul di tepi sungai tanpa masker, dalam kerumunan yang padat.

India memimpin dunia dalam jumlah rata-rata harian infeksi baru yang dilaporkan dalam lebih dari dua minggu, terhitung satu dari setiap enam infeksi yang dilaporkan secara global setiap hari.

Kematian juga melonjak, dengan kementerian kesehatan melaporkan 839 kematian pada hari Minggu - tertinggi dalam lebih dari lima bulan - sehingga total menjadi 169.275.

Penghitungan India lebih dari 13,35 juta kasus adalah yang tertinggi ketiga secara global, hanya di belakang Amerika Serikat dan Brasil. Infeksi baru India telah melonjak hampir 18 kali lipat sejak mencapai titik terendah multi-bulan pada awal Februari.

TAGS : Kasus COVID-19 Melonjak India Obat Antivirus Remdesivir




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :