Selasa, 15/06/2021 16:25 WIB

PBB Butuh Dana Fantastis Atasi Kelaparan Warga Suriah

Sekitar 24 juta orang membutuhkan bantuan dasar, meningkat 4 juta selama setahun terakhir dan jumlah tertinggi sejak penumpasan pengunjuk rasa pro-demokrasi oleh Presiden Suriah Bashar al-Assad pada 2011 

Seorang anak Suriah yang terlantar berjalan melewati badai salju di kamp pengungsi darurat dekat desa Burayqah di pinggiran kota perbatasan tenggara Suriah, Quneitra, pada 26 Januari 2018 [MOHAMAD ABAZEED / AFP via Getty Images]

Jakarta, Jurnas.com - Perserikatan Bangsa-Bangsa mendesak bantuan internasional untuk mengumpulkan hingga $ 10 miliar membantu warga Suriah yang melarikan diri dari perang saudara selama satu dekade di tengah pandemi COVID-19, dengan mengatakan bahwa kebutuhan akan dukungan kemanusiaan tidak pernah sebesar ini.

Dalam konferensi tahunan kelima untuk mencegah warga Suriah dari kelaparan, acara yang diselenggarakan oleh Uni Eropa ini meminta $ 4,2 miliar untuk orang-orang di Suriah dan $ 5,8 miliar untuk pengungsi dan penduduk asli di negara Timur Tengah tersebut.

Sekitar 24 juta orang membutuhkan bantuan dasar, meningkat 4 juta selama setahun terakhir dan jumlah tertinggi sejak penumpasan pengunjuk rasa pro-demokrasi oleh Presiden Suriah Bashar al-Assad pada 2011 menyebabkan perang saudara.

"Saya meminta Anda untuk membantu kami mengatasi meningkatnya kebutuhan dan untuk meningkatkan komitmen keuangan dan kemanusiaan Anda," kata Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres dalam sebuah pesan video dilansir Middleeast, Rabu (31/03).

"Ekonomi Suriah telah porak poranda dan sekarang dampak COVID-19 memperburuk keadaan. Hampir setengah dari semua keluarga kehilangan sumber pendapatan mereka. Sembilan dari 10 warga Suriah hidup dalam kemiskinan," katanya.

Jerman menjanjikan 1,738 miliar euro ($ 2,04 miliar), jumlah terbesar dalam empat tahun. Dukungan UE, yang berasal dari anggaran bersama dan terpisah dari anggotanya, stabil pada 560 juta euro. Janji lain datang sepanjang hari, termasuk $ 100 juta dari Qatar dan hampir $ 600 juta dari Amerika Serikat.

Inggris menjanjikan 205 juta pound ($ 281,16 juta), meskipun David Miliband, presiden Komite Penyelamatan Internasional, mengatakan jumlah tersebut lebih rendah dari 300 juta pound yang dijanjikan tahun lalu, mendesak London untuk menyediakan lebih.
Jumlah tersebut diharapkan akan diumumkan pada Selasa malam.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada Senin malam menyerukan agar perbatasan Suriah tetap terbuka untuk memungkinkan akses tanpa hambatan dan aliran bantuan bebas, seruan yang digemakan oleh diplomat utama Uni Eropa Josep Borrell.

"Sangat penting bahwa bantuan dapat menjangkau mereka yang membutuhkan ... Sangat penting bagi bantuan kemanusiaan untuk dapat diberikan kepada orang-orang ini," kata Borrell.

Pertempuran antara pasukan tentara Suriah dan pemberontak telah mereda sejak kesepakatan setahun lalu mengakhiri kampanye pemboman yang dipimpin Rusia yang telah membuat lebih dari satu juta orang mengungsi, tetapi serangan udara Rusia, bersama dengan militer yang didukung Iran dan Suriah, terus menyerang pos-pos pemberontak.

Gerakan Palang Merah Bulan Sabit Merah mendesak donor internasional untuk membantu membangun kembali Suriah, terutama untuk memperbaiki layanan kesehatan, air dan listrik yang kritis.

Kepala Komite Palang Merah Internasional Peter Maurer mendesak kekuatan dunia untuk mencapai kesepakatan damai atau menghadapi lebih banyak lagi konferensi donor tahunan untuk Suriah. "Tanggung jawab akhir terletak pada pihak-pihak yang berkonflik," katanya.

TAGS : Lembaga PBB Warga Suriah Atas Kelaparan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :