Senin, 17/05/2021 20:58 WIB

Trump Amuk pada Para Ahli COVID-19 AS

Trump menyebut Anthony Fauci dan Deborah Birx sebagai dua promotor diri yang mencoba menemukan kembali sejarah untuk menutupi naluri buruk dan rekomendasi yang salah, yang untungnya hampir selalu saya batalkan.

Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump melepas maskernya sebelum berbicara pada kampanye pertamanya usai diagnosis COVID-19 di Gedung Putih pada hari Sabtu. (Foto: Tom Brenner / Reuters)

Washington, Jurnas.com - Mantan presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump pada Senin (29/3) mengecam dua tokoh terkemuka negara itu dalam pertempuran COVID-19 setelah mereka mengkritik penanganannya terhadap pandemi.

Dalam sebuah pernyataan, Trump menyebut Anthony Fauci dan Deborah Birx sebagai dua promotor diri yang mencoba menemukan kembali sejarah untuk menutupi naluri buruk dan rekomendasi yang salah, yang untungnya hampir selalu saya batalkan.

Trump menuduh Fauci, yang memimpin Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, mencoba mengambil kredit untuk pengembangan vaksin, dan menggerakkan tiang gawang untuk membuat dirinya terlihat sebaik mungkin.

Mantan presiden itu menambahkan bahwa Birx, yang merupakan koordinator satuan tugas COVID-19, adalah pembohong yang terbukti dengan sedikit kredibilitas yang tersisa.

Kritikan itu muncuk setelah Fauci mengatakan kepada CNN betapa terkejutnya dia ketika Trump April lalu menyerukan negara-negara untuk membebaskan diri mereka sendiri ketika para ahli memohon kepada orang Amerika untuk mematuhi perintah penutupan.

Birx mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa - saat bekerja di Gedung Putih - dia telah menerima panggilan telepon yang "sangat tidak nyaman" dari Trump setelah berbicara di depan umum tentang penyebaran cepat COVID-19.

Dia juga mengatakan pemerintah federal tidak memberikan pesan yang konsisten kepada rakyat Amerika dan itu adalah kesalahan nomor satu.

Birx pensiun setelah masa memar di Gedung Putih yang menodai reputasinya yang dulu terkenal.

Fauci, 80, sekarang menjadi penasihat pandemi utama Gedung Putih di bawah Presiden Joe Biden setelah kekalahan Trump dalam pemilihan umum.

"Dr Fauci dan Dr Birx bergerak terlalu lambat, dan jika itu terserah mereka, kami saat ini akan dikunci di ruang bawah tanah kami karena negara kami mengalami depresi keuangan," kata Trump.

Dia juga menyerang kemampuan Fauci untuk melempar bola bisbol, menggambarkannya sebagai "raja sandal jepit", dan berkata "Birx adalah penasihat medis yang buruk, itulah sebabnya saya jarang mengikuti nasihatnya."

Trump, yang memiliki kebiasaan melakukan serangan balik yang kuat terhadap kritik apa pun, tetap tidak menonjolkan diri sejak meninggalkan Gedung Putih dan pindah ke resor Mar-a-Lago di Florida.

Di bawah Trump, jumlah kematian COVID-19 di Amerika Serikat melonjak menjadi jumlah tertinggi di dunia saat ia menolak penggunaan masker, penutupan dan tindakan lain untuk mengatasi pandemi.

Biden dengan cepat meningkatkan distribusi vaksin tetapi juga memperingatkan bahwa pandemi, yang telah menewaskan 549.000 orang di AS, tetap menjadi ancaman besar karena data menunjukkan potensi lonjakan infeksi lainnya. (AFP)

TAGS : Pandemi COVID Amerika Serikat Donald Trump




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :