Sabtu, 25/09/2021 01:21 WIB

Korea Utara Luncurkan Proyektil Taktis Tipe Baru

Peluncuran itu terjadi ketika Amerika Serikat (AS) mengutuk peluncuran tersebut dan memperingatkan tentang ancaman terhadap perdamaian dan keamanan internasional.

Rudal balistik antarbenua nuklir Titan II yang dinonaktifkan (ICBM) terlihat di sebuah silo di Museum Rudal Titan, di Green Valley, Arizona, AS, pada 12 Mei 2015. (File foto AFP)

Seoul, Jurnas.com - Korea Utara meluncurkan proyektil taktis tipe baru yang baru dikembangkan pada hari Kamis (25/3). Hal itu dikonfirmasi kantor berita negara KCNA pada Jumat (26/3).

Disadur dari CNA, peluncuran itu terjadi ketika Amerika Serikat (AS) mengutuk peluncuran tersebut dan memperingatkan tentang ancaman terhadap perdamaian dan keamanan internasional.

Peluncuran yang merupakan uji coba rudal balistik pertama negara itu dalam hampir setahun, menggarisbawahi kemajuan yang stabil dalam program senjatanya di tengah pembicaraan denuklirisasi yang mandeg dengan AS.

Presiden AS, Joe Biden mengatakan pada Kamis bahwa AS tetap terbuka untuk diplomasi dengan Korea Utara meskipun ada uji coba misilnya minggu ini, tetapi memperingatkan bahwa akan ada tanggapan jika Korea Utara meningkatkan masalah.

Departemen Luar Negeri kemudian mengutuk peluncuran rudal balistik tersebut sebagai destabilisasi. "Peluncuran ini melanggar beberapa resolusi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan mengancam kawasan dan komunitas internasional yang lebih luas," kata juru bicara Departemen Luar Negeri.

KCNA melaporkan, Senjata baru ini didasarkan pada teknologi yang ada yang ditingkatkan untuk membawa hulu ledak seberat 2,5 ton.

Kedua senjata itu secara akurat mengenai sasaran 600 km di lepas pantai timur Korea Utara, yang bertentangan dengan perkiraan pihak berwenang Korea Selatan dan Jepang yang mengatakan rudal terbang sekitar 420 km hingga 450 km.

"Pengembangan sistem senjata ini sangat penting dalam memperkuat kekuatan militer negara dan mencegah segala macam ancaman militer," kata Ri Pyong Chol, pemimpin senior yang mengawasi tes tersebut, menurut KCNA.

Foto-foto yang dirilis oleh media pemerintah menunjukkan rudal bercat hitam-putih meledak dari kendaraan peluncuran militer.

Spesialis rudal di James Martin Center for Nonproliferation Studies (CNS) yang berbasis di California mengatakan itu tampaknya adalah rudal yang diluncurkan pada parade militer besar di Pyongyang Oktober lalu.

Jika ya, maka rudal Kamis kemungkinan merupakan varian yang ditingkatkan dan mungkin membentang dari rudal KN-23 yang sebelumnya diuji dengan "hulu ledak yang sangat besar", kata Jeffrey Lewis, dari CNS.

KN-23 adalah rudal balistik jarak pendek (SRBM) Korea Utara yang pertama kali diuji pada Mei 2019, dengan kemiripan visual dengan Iskander-M SRBM Rusia, mendorong analis untuk memperdebatkan apakah itu dikembangkan dengan bantuan asing.

Hulu ledak rudal baru 2,5 ton itu mungkin merupakan tanggapan atas pengumuman Korea Selatan Agustus lalu bahwa Hyunmoo-4 SRBM terbarunya memiliki "muatan terbesar di dunia" pada 2 ton, kata Lewis.

SRBM yang dikembangkan oleh Korea Utara dirancang untuk mengalahkan pertahanan rudal dan melakukan serangan presisi di Korea Selatan, kata para analis.

KCNA mengatakan uji coba hari Kamis mengonfirmasi kemampuan rudal untuk melakukan mode penerbangan jenis lompatan ketinggian rendah, sebuah fitur yang membuat senjata semacam itu lebih sulit untuk dideteksi dan ditembak jatuh.

Laporan KCNA menunjukkan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un tidak menghadiri peluncuran tersebut, dan foto media pemerintah yang tidak bertanggal yang diterbitkan pada hari Jumat menunjukkan dia sedang memeriksa bus penumpang baru di Pyongyang.

Kim telah berjanji untuk mencoba memperbaiki kondisi kehidupan warga negara karena ekonomi Korea Utara dirusak oleh berbagai krisis, termasuk sanksi internasional atas program rudal dan senjata nuklir, bencana alam, dan penguncian perbatasan yang diberlakukan sendiri yang memperlambat perdagangan hingga menetes. upaya pencegahan wabah COVID-19.

TAGS : Korea Utara Amerika Serikat Rudal Baru Kim Jong un Joe Biden




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :