Selasa, 18/05/2021 10:53 WIB

Gus AMI: Pesantren Benteng Kekuatan Sosial dan Ekonomi

Pesantren berperan besar bagi pembangunan bangsa. Kontribusinya telah diwujudkan bukan hanya saat ini, tapi sejak Indonesia belum merdeka.

Wakil Ketua DPR RI Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat (Korkesra) Abdul Muhaimin Iskandar saat menghadiri silaturahim dengan 200 alim ulama se-Jawa Tengah di Pondok Pesantren Edi Mancoro, Salatiga, Jawa Tengah, Kamis (25/3).

Jakarta, Jurnas.com - Pesantren berperan besar bagi pembangunan bangsa. Kontribusinya telah diwujudkan bukan hanya saat ini, tapi sejak Indonesia belum merdeka.

Hal itu diutarakan Wakil Ketua DPR RI Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat (Korkesra) Abdul Muhaimin Iskandar (Gus AMI) saat menghadiri silaturahim dengan 200 alim ulama se-Jawa Tengah di Pondok Pesantren Edi Mancoro, Salatiga, Jawa Tengah, Kamis (25/3).

Pesantren adalah subjek masyarakat yang sangat efektif menjadi kekuatan perbaikan, di samping pesantren juga memiliki jasa dan kiprah dalam perbaikan masyarakat bangsa,” kata dia.

Maka dari itu, lanjut Gus AMI, Undang Undang Pesantren yang disahkan pada 2019 yang lalu menjadi salah satu payung bagi kemajuan Pesantren yang sudah berkiprah sangat besar di Indonesia. 

Pesantren bukan hanya benteng agama, tapi juga benteng kekuatan sosial, ekonomi dan bahkan budaya,” ungkap Gus AMI.

Oleh karena itu, dia menyebut mengawal implementasi UU Pesantren berupa Perda Pesantren adalah tugas yang harus dijalankan dengan baik. 

“Jadi kira-kira tugas PKB itu begini, bagaimana menjadikan pesantren di seluruh Nusantara benar-benar menjadi ujung tombak kemajuan bangsa, baik kemajuan agama, ekonomi, sosial bahkan budaya,” tutur Gus AMI.

Karena itu, Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) tersebut menyampaikan terima kasih kepada DPW PKB Jateng yang sudah menyiapkan langkah-langkah penyusunan Perda Pesantren untuk men-follow up UU Pesantren yang memerlukan totalitas, soliditas, serta sinergi.

“Saya berterima kasih kepada DPW PKB Jateng yang menyiapkan langkah-langkah penyusunan Perda Pesantren untuk men-follow up UU Pesantren yang sudah kita buat di mana proses penyusunannya sangat monumental,” tukas Gus AMI.

Sementara itu, Ketua DPW PKB Jateng, KH. Yusuf Chudlory mengaku senang dengan terlaksananya silaturahim alim ulama se-Jateng.

“Lebih setahun kita menahan kangen untuk silaturahim dengan para alim ulama. Alhamdulillah sekarang tercapai,” kata Gus Yusuf.

Gus Yusuf juga melaporkan kegiatan Workshop Perda Pesantren yang dihadiri Fraksi PKB se-Jateng di Solo. Menurutnya acara itu merupakan wujud komitmen PKB kepada Kiai dan juga Pesantren agar semakin baik. 

“Tadi malam seluruh Fraksi PKB se Jateng berkumpul sekaligus melaunching Perda Pesantren. Kita launching gerakan untuk realisasi Perda Pesantren di Jateng,” kata Gus Yusuf.

Gus Yusuf mengajak semua pihak untuk bersinergi agar Pesantren bisa mendapat perhatian yang layak dari negara. 

“Untuk itu PKB mengundang poro Kiai untuk memberikan masukan dan juga saran membangun agar Perda Pesantren bisa segera diwujudkan. Perda Pesantren bukan hanya memberikan manfaat bagi pesantren, tapi juga bagi masyarakat di sekitar Pesantren,” tukas Gus Yusuf.

 

Hadir dalam kesempatan itu Syuriah PBNU, KH. Subhan Makmun, Ketua PWNU Jateng, KH. Muzammil, Pengasuh Ponpes Edi Mancoro, KH. Muhammad Hanif, serta Ketua Dewan Syuro DPC PKB se-Jateng. 

TAGS : Warta DPR Pimpinan DPR Pesantren PKB Muhaimin Iskandar Gus AMI




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :