Selasa, 15/06/2021 14:03 WIB

Kremlin: Biden Tak Ingin Tingkatkan Hubungan dengan Rusia

Hubungan Rusia dengan AS bersitengang karena serentetan ketidaksepakatan. Hubungan kedua negara itu kembali memanas pada Rabu setelah Biden setuju Putin adalah

Presiden Rusia Vladimir Putin (Foto: Epa / Dmitri Lovetsky / Pool)

Moskow, Jurnas.com - Rusia mengatakan, Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden tidak tertarik meningkatkan hubungan dengan Rusia setelah menyebut Vladimir Putin sebagai "pembunuh", yang memicu krisis terbesar dalam beberapa tahun antara bekas rival Perang Dingin itu.

Hubungan Rusia dengan AS bersitengang karena serentetan ketidaksepakatan. Hubungan kedua negara itu kembali memanas pada Rabu setelah Biden setuju Putin adalah "pembunuh" dalam sebuah wawancara televisi AS.

"Pernyataan dari presiden Amerika Serikat ini sangat buruk," kata juru bicara Putin Dmirty Peskov kepada wartawan. "Jelas dia tidak ingin hubungan dengan negara kami kembali ke jalurnya, dan kami akan melanjutkannya."

Menanggapi komentar Biden, Moskow pada Rabu malam langsung memanggil duta besarnya di AS untuk konsultasi mendesak - langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam diplomasi Rusia baru-baru ini.

Kedutaan besarnya di Washington mengatakan duta besar Anatoly Antonov akan berangkat ke Rusia pada Sabtu untuk membahas cara untuk memperbaiki hubungan Rusia-AS, yang berada dalam krisis.

Putin mengejek Biden atas pernyataannya pada Kamis mengatakan perlu seseorang untuk mengetahuinya dan mengatakan siap untuk mengadakan pembicaraan online yang menarik pada hari Jumat atau Senin.

Putin, berbicara di TV pemerintah, mengatakan siap untuk membahas hubungan bilateral dengan Amerika Serikat serta masalah lain seperti konflik regional, menambahkan bahwa dia akan memerintahkan kementerian luar negerinya untuk mempersiapkan pembicaraan.

"Kami selalu melihat pada orang lain kualitas kami sendiri dan berpikir bahwa dia sama dengan kami," kata Putin, merujuk pada komentar "pembunuh" Biden.

"Dibutuhkan seseorang untuk mengetahuinya," tambah Putin, mengutip pepatah dari masa kecilnya di era Soviet di Saint Petersburg. "Itu bukan hanya ucapan dan lelucon anak-anak. Ada makna psikologis yang dalam di sini."

Putin menambahkan bahwa dia mendoakan kesehatan Biden. "Saya mengatakan ini tanpa ironi, bukan sebagai lelucon."

Peskov pada Kamis mengatakan bahwa Putin akan menerima Antonov "jika perlu", tetapi menolak untuk mengatakan apakah Moskow siap untuk memutuskan hubungan diplomatik dengan AS sama sekali.

 

Moskow dan Washington berbagi ketidakpercayaan yang mendalam dan saling tidak percaya yang muncul setelah aneksasi Kremlin atas semenanjung Krimea pada tahun 2014.

Kelompok G7 dari kekuatan ekonomi terkemuka mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka tidak akan menerima aneksasi Krimea oleh Rusia dari Ukraina, dalam sebuah pernyataan yang menandai tujuh tahun sejak pengambilalihan tersebut.

"Kami dengan tegas mengecam pendudukan sementara Rusia atas Republik Otonomi Krimea dan Kota Sevastopol. Upaya Rusia untuk melegitimasinya tidak, dan tidak akan, diakui," katanya.

Hubungan Washington dengan Moskow memburuk lebih jauh karena dugaan campur tangan Rusia dalam pemilihan AS pada 2016 dan baru-baru ini ketika Barat menyimpulkan bahwa kritikus Kremlin Alexei Navalny diracuni musim panas lalu oleh Novichok, agen saraf yang dirancang Soviet.

TAGS : Rusia Joe Biden Amerika Serikat Vladimir Putin Pembunuh




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :