Rabu, 29/09/2021 06:17 WIB

The Fed Tolak Kenaikan Suku Bunga, Dolar Goyang

Dolar AS berada dalam posisi defensif pada Kamis (18/3), setelah Federal Reserve (The Fed) mengisyaratkan tidak terburu-buru menaikkan suku bunga sepanjang tahun 2023.

Dolar AS (Foto: Doknet)

Tokyo, Jurnas.com - Dolar AS berada dalam posisi defensif pada Kamis (18/3), setelah Federal Reserve (The Fed) mengisyaratkan tidak terburu-buru menaikkan suku bunga sepanjang tahun 2023.

Indeks dolar terhadap enam mata uang utama berdiri di 91,488. Ini merupakan level terendah dalam dua minggu terakhir di angka 91,340 setelah pernyataan dari Ketua The Fed Jerome Powell meredam spekulasi prospek ekonomi yang lebih kuat, dapat mendorong bank sentral untuk menarik kembali stimulusnya.

Euro turun ke angka US$1,19655, tetapi melayang mendekati tertinggi satu minggu di US$1,19900 setelah reli 0,6 persen pada Rabu (17/3) kemarin.

"Apa yang dikatakan The Fed adalah hasil yang sangat ramah pasar. Ini negatif untuk dolar, bagus untuk ekspektasi inflasi," terang Chris Weston, kepala penelitian di Pepperstone Markets Ltd dikutip dari Reuters.

"Pada akhirnya, pasar diposisikan untuk sesuatu yang sedikit lebih hawkish, dan mungkin fakta bahwa kenaikan suku bunga didorong hingga tahun 2023 sudah cukup untuk menyebabkan penjualan dolar yang layak," sambung dia.

Bank sentral AS menyaksikan ekonomi tumbuh 6,5 persen tahun ini, yang akan menjadi lompatan tahunan terbesar dalam produk domestik bruto sejak 1984.

Inflasi diperkirakan akan melebihi target Fed 2 persen menjadi 2,4 persen tahun ini, meskipun para pejabat berpikir itu akan kembali ke sekitar 2 persen di tahun-tahun berikutnya.

Terhadap yen, dolar tergelincir 0,2 persen ke level 108,620 yen setelah laporan Nikkei mengatakan Bank of Japan (BOJ) diperkirakan akan sedikit memperlebar kisaran implisit, yang memungkinkan suku bunga jangka panjang untuk bergerak di sekitar target 0 persen.

Sebuah jajak pendapat Reuters baru-baru ini menunjukkan dua pertiga dari perusahaan Jepang telah memperkirakan BOJ, untuk mengekang kenaikan suku bunga jangka panjang dan mempertahankannya stabil, menjelang tinjauan bank sentral minggu ini.

Pound Inggris diperdagangkan pada U$1,3946, setelah naik sekitar 0,5 persen semalam. Bank of England diperkirakan akan mempertahankan suku bunga acuan pada level terendah bersejarah 0,1 persen, dan program pembelian obligasi tidak berubah pada 895 miliar pound di kemudian hari.

"Mirip dengan apa yang telah kami lihat dari The Fed, Bank of England akan membicarakan prospek ekonomi mereka relatif terhadap tempat kami berada, tetapi pada saat yang sama menekankan bahwa kami masih jauh dari pemulihan penuh," ujar Kata Rodrigo Catril, ahli strategi mata uang senior di National Australia Bank di Sydney.

"Kami memperkirakan BoE akan memperingatkan dengan hati-hati terhadap perubahan harga pasar dari penurunan suku bunga menjadi sekitar 50bps dari kenaikan selama tiga tahun ke depan," tambah dia.

Dolar Australia naik ke level tertinggi dua minggu di US$0,78350, sedangkan mitra Selandia Baru kehilangan momentumnya sebentar setelah negara itu membukukan kontraksi mengejutkan dalam PDB dalam tiga bulan terakhir tahun lalu.

 
TAGS : Dolar The Fed Federal Reserve Mata Uang Suku Bunga




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :