Selasa, 09/08/2022 02:18 WIB

WHO Desak Dunia Tak Hentikan Vaksinasi COVID-19

Prancis dan Italia juga telah memutuskan menghentikan pemberian vaksin. Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan, Prancis akan berhenti menggunakan vaksin tersebut menunggu penilaian dari regulator obat Uni Eropa yang dijadwalkan pada Selasa.

Logo Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) (Foto: Reuters)

Jenewa, Jurnas.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengimbau negara-negara tidak menghentikan kampanye vaksinasi setelah sejumlah negara Eropa dan satu di Asia menangguhkan penggunaan vaksin COVID-19 AstraZeneca karena kekhawatiran akan keamanan.

Thailand mengumumkan rencana pada Senin untuk melanjutkan menggunakan vaksin perusahaan Anglo-Swedia, tetapi Indonesia mengatakan akan menunggu setelah Irlandia dan Belanda mengumumkan penangguhan pada Minggu.

Jerman pada Senin mengumumkan akan menghentikan vaksinasi AstraZeneca, mengikuti rekomendasi dari Paul Ehrlich Institute, otoritasnya yang bertanggung jawab atas vaksin.

Prancis dan Italia juga telah memutuskan menghentikan pemberian vaksin. Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan, Prancis akan berhenti menggunakan vaksin tersebut menunggu penilaian dari regulator obat Uni Eropa yang dijadwalkan pada Selasa.

Perdana Menteri Italia Mario Draghi mengatakan dia mengambil keputusan untuk juga menangguhkan penggunaan vaksin setelah berdiskusi dengan menteri kesehatannya.

Denmark dan Norwegia telah melaporkan kasus perdarahan yang terisolasi, pembekuan darah dan jumlah trombosit yang rendah setelah vaksin AstraZeneca. Islandia dan Bulgaria sebelumnya menangguhkan penggunaannya sementara Austria berhenti menggunakan bets tertentu.

WHO mengatakan panel penasehatnya sedang meninjau laporan terkait dengan vaksin itu dan akan merilis temuannya sesegera mungkin. Tetapi dikatakan tidak mungkin mengubah rekomendasinya, yang dikeluarkan bulan lalu, untuk penggunaan luas, termasuk di negara-negara di mana varian virus Afrika Selatan dapat mengurangi kemanjurannya.

"Sampai hari ini, tidak ada bukti bahwa insiden tersebut disebabkan oleh vaksin dan penting agar kampanye vaksinasi terus berlanjut sehingga kami dapat menyelamatkan nyawa dan membendung penyakit parah dari virus tersebut," kata juru bicara WHO, Christian Lindmeier.

Suntikan AstraZeneca termasuk yang pertama dan termurah untuk dikembangkan dan diluncurkan dalam jumlah besar sejak virus korona pertama kali diidentifikasi di China tengah pada akhir 2019 dan akan menjadi andalan program vaksinasi di banyak negara berkembang. Virus itu telah menewaskan lebih dari 2,7 juta orang.

Thailand menjadi negara pertama di luar Eropa yang menunda peluncuran vaksin pada  Jumat, ketika para pemimpin politiknya dijadwalkan untuk mengambil suntikan pertama, tetapi pemerintah mengatakan pada Senin  akan mulai menggunakan vaksin AstraZeneca pada Selasa.

Namun, Indonesia mengatakan akan menunda pemberian suntikan karena laporan pembekuan darah di antara beberapa penerima di Eropa dan akan menunggu tinjauan dari WHO.

WHO telah mengatakan tidak ada indikasi kejadian tersebut disebabkan vaksinasi, pandangan yang juga diungkapkan oleh European Medicines Agency (EMA), yang mengatakan jumlah pembekuan darah yang dilaporkan tidak lebih tinggi daripada yang terlihat pada populasi umum.

Beberapa efek samping yang dilaporkan di Eropa telah mengganggu program vaksinasi yang sudah berada di bawah tekanan karena peluncuran yang lambat dan skeptisisme vaksin di beberapa negara.

Belanda mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah melihat 10 kasus kemungkinan efek samping yang merugikan dari vaksin AstraZeneca, beberapa jam setelah pemerintah menunda program vaksinasi menyusul laporan potensi efek samping di negara lain.

Denmark melaporkan gejala sangat tidak biasa pada warga negara berusia 60 tahun yang meninggal karena pembekuan darah setelah menerima vaksin, frasa yang sama digunakan pada hari Sabtu oleh Norwegia sekitar tiga orang di bawah usia 50 tahun yang dikatakan sedang dirawat di rumah sakit.

"Itu adalah perjalanan penyakit yang tidak biasa di sekitar kematian yang membuat Badan Obat-obatan Denmark bereaksi," kata badan itu dalam sebuah pernyataan pada Minggu malam.

AstraZeneca Plc mengatakan sebelumnya telah melakukan peninjauan terhadap lebih dari 17 juta orang yang divaksinasi di Uni Eropa dan Inggris yang tidak menunjukkan bukti peningkatan risiko penggumpalan darah. (Reuters)

TAGS : AstraZeneca Amerika Serikat Vaksin COVID-19 Negara Eropa Antibodi Corona




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :